Industri film Rusia menuju ke timur

Pada tahun 2022, pembuat film Rusia hampir dikeluarkan dari pasar Barat. Mereka tidak diundang ke festival film besar dunia dan film mereka diboikot.

Alternatifnya? Pergi ke timur.

Langkah pertama yang logis adalah mencoba menjalin hubungan yang lebih dekat dengan India, yang memiliki industri film terbesar di dunia dan tradisi lama pertukaran film dengan Rusia.

Festival Film Internasional India (IFFI) Goa pada akhir November adalah tempat upaya industri film Rusia dimulai.

Badan film negara Rusia Roskino dan Moscow Export Center mengisi dua paviliun di Film Bazaar, pasar film terbesar di Asia Selatan, dengan lebih dari 40 delegasi Rusia yang mewakili 14 perusahaan Rusia. Roskino telah datang ke India dengan lebih dari 30 film, serial, dan fitur animasi dari 10 perusahaan berbeda.

Di bazar film

Salah satu perusahaan film Rusia yang paling aktif di festival tersebut adalah “Central Partnership”, yang biasa membeli dan mendistribusikan film Eropa dan Hollywood untuk pasar Rusia.

Karena konten dari negara-negara ini hampir tidak lagi tersedia di Rusia pada tahun 2022, distributor mencari film India yang dapat mereka rilis di bioskop Rusia.

Perusahaan film juga mencari distributor untuk membeli produksi Rusia, terutama animasi: lebih dari sepertiga proyek Rusia di pasar Film Bazaar adalah fitur animasi.

Misalnya, Soyuzmultfilm mempromosikan fitur animasi baru yang disebut “Chink: Tailed Detective” dan studio animasi Platoshka menjual serial animasi musikal untuk balita. Platform Amazon Prime India dan Grup Media Toonz India dilaporkan telah menyatakan minatnya untuk mengembangkan serial musik. dengan perusahaan Rusia.

Studio Rusia juga merilis berbagai film dan komedi keluarga yang populer di layanan streaming internasional. Tampaknya telah mengenai sasaran.

Seorang perwakilan Roskino berkata: “Film petualangan keluarga, film fantasi dan fiksi ilmiah, komedi, thriller mistis, drama sejarah dan olahraga, serta animasi dan serial” semuanya diterima dengan baik.

Aktor Shah Rukh Khan dan Kajol
tangkapan layar “Nama Saya Khan”

Pasar lama dan baru

Beberapa dekade yang lalu, film dengan aktor India Raj Kapoor mengumpulkan penerimaan box office yang sangat besar di Rusia.

Perwakilan Roskino di India, Sarfaraz Alam Safu, mengatakan menurutnya mereka bisa melakukannya lagi.

Alam Safu, yang juga memiliki perusahaan Film India yang mendistribusikan film di Rusia, mengatakan menurutnya bintang film India seperti Shah Rukh Khan dapat menghasilkan lebih banyak uang di Rusia dan negara-negara bekas Soviet daripada di pasar Barat.

Pada awal Desember, perusahaan Alam Safu bekerja sama dengan institusi budaya India dan Rusia untuk menyelenggarakan festival sinema India kelima. Itu ada di 24 kota Rusia, termasuk Moskow, St. Petersburg, mengadakan dan menayangkan salah satu film paling dicintai di Rusia – melodrama musikal “Penari Disko”.

Itu juga menunjukkan film Karan Johar yang sangat populer “My Name is Khan”, yang menceritakan kisah seorang India dengan sindrom Asberger yang menghadapi Islamofobia di AS setelah 9/11.

Festival dibuka oleh aksi-petualangan “Pushpa. Ascension” yang ditulis dan disutradarai oleh Sukumar Banreddy, yang datang bersama bintang film dan produser Ravi Sankar.

Seorang penonton bioskop mengatakan kepada The Moscow Times: “Dahulu kala, ketika penonton Rusia tidak dimanjakan oleh film-film Hollywood, film-film India mencerahkan kehidupan kita sehari-hari. Film-film ini adalah pengalaman yang berbeda… tidak hanya lagu dan tarian yang penuh semangat tetapi juga kisah-kisah serius yang mengungkap keragaman budaya dan kehidupan India. Saya mulai menemukan kembali wilayah ini.”

Bazar Film 2022

Industri film Rusia tidak sendirian menjajaki peluang di India. Pada awal November, Dewan Bisnis Rusia-Singapura menyelenggarakan Pekan Film Rusia ketiganya.

Pemirsa Singapura dan Malaysia telah melihat film Rusia baru-baru ini dari berbagai genre, mulai dari komedi “Serf” hingga film olahraga “Eleven Silent Men” dan melodrama “Dear Papa”.

Sebulan kemudian, festival film Rusia dimulai di Bangkok dengan serial animasi “Kid E-Cats”, komedi romantis karya Sonya Karpunina “Desperate for Marriage”, drama Valery Todorovsky “Bolshoi”, dan film horor Yegor Abramenko “Sputnik”. diantara yang lain. film lainnya.

Dan, pada 12 Desember, Moskow menjadi tuan rumah konferensi tokoh-tokoh kunci dalam sinematografi Rusia untuk membahas tantangan pembangunan saat ini yang dihadapi industri tersebut. Pembicara mengatakan bahwa Rusia memiliki kesempatan untuk sepenuhnya membangun kembali industri filmnya dan distribusinya dalam produksi bersama dengan apa yang sekarang disebut “negara sahabat”.

Kabar buruknya adalah bahwa hasilnya mungkin tidak terlihat hingga awal 2025, dan perombakan total dapat memakan waktu lima hingga sepuluh tahun lagi.

By gacor88