Hadiah Seni Anatoly Zverev pertama diberikan di Moskow

Minggu lalu, Museum AZ di Moskow mengadakan upacara untuk memberikan penghargaan kepada para pemenang Hadiah Seni Anatoly Zverev pertama, mengakhiri kisah yang sangat meriah yang dimulai pada musim semi, ratusan orang dan ribuan orang terlibat dalam jam kerja, dan – mungkin – mengubah lanskap seni kontemporer di Rusia setidaknya sedikit.

Idenya tampak sederhana: kurator Museum AZ ingin menghormati ingatan seniman Anatoly Zverev – seniman “non-konformis” era Soviet yang dinamai Museum AZ – pada tahun yang akan menjadi tahun ke-90-nya. ulang tahun, sayang. . Mereka memutuskan bahwa cara terbaik untuk menghormati Zverev adalah dengan menemukan artis muda baru.

Maka mereka mengumumkan Hadiah Anatoly Zverev. Mereka meminta karya yang akan “bergema dengan semangat seni Zverev” dan menghidupkan prasasti dari otobiografi Zverev: “Hidup itu terbatas, seni itu gratis.” Jika tidak, persyaratannya longgar: siapa pun yang berusia minimal 18 tahun dapat mengirimkan karya, tanpa memandang jenis kelamin, ras, atau kebangsaan. Dan mereka bisa bekerja di media apa saja: lukisan, patung, seni grafis; seni jalanan, risalah konseptual, animasi atau seni video. Mereka juga menyambut baik karya yang membutuhkan dana untuk diselesaikan, seperti instalasi besar atau video. Satu-satunya syarat: karya harus dibuat khusus untuk kompetisi dan tidak ditampilkan di tempat lain.

Responsnya lebih dari yang mereka harapkan. Pada akhir April, mereka menerima lebih dari 2000 kiriman dari 32 negara dan 169 kota di Rusia. Pengajuan diberikan kepada tujuh orang komisi ahli yang terdiri dari sejarawan seni, pemilik galeri, seniman, dan kurator yang tugas sulitnya adalah memangkas aplikasi menjadi 50 karya.

Karya Francisco dan Platon Infante
Museum AZ

Siapa mereka untuk menilai?

Sementara anggota komisi ahli mempelajari, mendiskusikan, dan memberikan suara pada pengajuan, Museum AZ mengundang para juri yang akan membuat keputusan akhir. Selain Polina Lobachevskaya, direktur seni Museum AZ dan Natalia Opaleva, keputusan akhir akan dibuat oleh Andrei Sarabyanov, salah satu pakar seni Rusia abad ke-20 terkemuka di negara itu, yang akan menjabat sebagai ketua juri, dan lima seniman : Vladimir Nasedkin, Sergei Bratkov, Grigory Bruskin, Francisco Infante dan Aristarkh Chernyshev. Para seniman ini bekerja dalam berbagai genre, tetapi mereka mewakili tradisi dan semangat seni non-konformis dari periode Soviet hingga saat ini.

Di akhir era Soviet, seni non-konformis adalah seni yang tidak sesuai dengan gaya dan subjek yang dilarang secara resmi – penggambaran tema dan pahlawan positif yang kurang lebih realistis, dari pemimpin politik hingga siswa yang mengendarai Kereta Api Baikal Amur pada pembangunan liburan mereka. Seni nonkonformis bukanlah satu gaya, melainkan mencakup berbagai gaya, dari seni kinetik Francisco Infante hingga karya Supremasi Anatoly Zverev dan gambar serta potret Impresionis.

Bekerja oleh Sergei Shutov
Museum AZ

Sementara komisi ahli sedang berunding, museum mengadakan pameran karya para seniman yang menjadi juri. Itu disebut “Siapa Mereka untuk Dihakimi?” – sebuah baris dari drama “Woe of Wit” oleh Alexander Griboyedov.

Jawaban program atas pertanyaan Griboyedov jelas. Seniman-seniman ini, berdiri di awal seni non-konformis, seperti Infante, atau melanjutkan tradisi, seperti putra Infante, Platon, benar-benar memenuhi syarat untuk menilai bakat baru.

Pameran itu kecil tapi kuat. Ada kanvas abstrak linier (Vladimir Nasedkin) dan video kosmik (Platon Infante); makhluk pahatan penasaran (Grigory Brushkin) dan makhluk malaikat dekoratif (Sergei Shutov); garis dan lingkaran bengkok yang tampak sederhana namun menjadi magis oleh Francisco Infante; dan instalasi video imersif Aristarkh Chernyshev tentang Moskow pasca-apokaliptik – atau bukan Moskow? Atau bukan pasca-apokaliptik? – disebut “Dystopia” yang mengalir di sepanjang satu dinding, dengan semua limbah dan sampah dan logam bengkok, tas belanjaan dan tong sampah, sampah dapur dan tumpukan sampah melewati lusinan bangunan apartemen bertingkat tinggi yang bobrok dan bobrok.

Winzavod menyambut para finalis

Sementara pengunjung berkeliling pameran dan menghadiri pembicaraan oleh seniman-juri di Museum AZ, kurator bekerja di Gudang Anggur Besar di Pusat Seni Kontemporer Winzavod untuk mengkurasi 50 karya seni yang dibuat oleh set finalis terpilih. Ruang, dengan aula panjang berubin dan bentuk yang aneh, merupakan tantangan sekaligus berkah bagi para kurator. Kamar dan aula memiliki karakternya sendiri dan dapat menyambut beberapa karya seni, tetapi sangat tidak pantas untuk orang lain. Entah bagaimana, para kurator menemukan tempat yang tepat untuk setiap karya dan, dalam kata-kata Olga Sviblova, kepala Museum Seni Multimedia Moskow, “memberi mereka ruang untuk bernapas”.

Dan pekerjaan membutuhkan banyak ruang untuk bernafas. Ada video gerbong kereta bawah tanah dan potongan garis dan warna dari karya Anatoly Zverev yang menari-nari di layar. Patung raksasa tanda terima mesin kasir, dilipat menjadi dua, menembus pembuluh darah yang sangat besar. Lengan seperti pahatan dari anyaman logam mencapai 15 kaki ke udara. Sebuah hutan dengan tiang-tiang berukir yang dihias dengan cerah berdiri di tengah aula. Ada lukisan tokoh kartun yang tidak bahagia (“Hidupku Sebelum Aku Menemukan Seni”); sebuah dinding yang ditutupi dengan gambar yang disebut “Death of Gods” yang, ketika Anda mendekat, Anda bisa melihat terbuat dari ribuan paku dan sobekan kertas.

“Gelombang” oleh Alexander Morozov
Museum AZ

Sebuah lukisan besar, berbentuk tidak rata, berwarna cerah, dan bersemangat berjudul “Maafkan hutang kami seperti kami memaafkan debitur kami” menarik perhatian di salah satu aula. Tapi semua aula dipenuhi dengan seni yang indah, mengejutkan, menenangkan, cerdas, lucu, dan menyentuh.

Dan aula selalu penuh dengan orang. Pertunjukan karya seniman muda yang tidak dikenal, sebagian besar Rusia ini dikunjungi oleh lebih dari 20.000 orang – jika bukan rekor kehadiran, tentu saja merupakan indikasi bahwa mungkin ada pergeseran minat pada publik yang bergerak di bidang seni. Warga Moskow masih bisa mengantri berjam-jam untuk melihat lukisan abad ke-19 yang indah, tetapi lebih banyak yang tertarik pada seni kontemporer daripada sebelumnya.

“Kota Alfabet” oleh Diana Vouba
Museum AZ

Pada akhirnya, ada terlalu banyak karya seni yang bagus. Alih-alih memberikan satu hadiah masing-masing untuk tempat pertama, kedua dan ketiga, juri memutuskan untuk memberikan tiga penghargaan tempat ketiga, dua hadiah tempat kedua dan satu hadiah tempat pertama. Mereka memberikan bukan hanya satu, tetapi dua hadiah untuk favorit pengunjung, dan hadiah juri khusus untuk “opera media” luar biasa yang disebut “Pink Mouse” yang sangat inovatif sehingga hampir merupakan genre baru. Dan mitra museum, GV Gold, memberikan lima hadiah lagi. Hadiah uang berkisar dari 250.000 rubel ($3.383) hingga 1 juta rubel ($13.530).

“Maafkan hutang kami seperti kami memaafkan debitur kami” oleh Yevengy Muzalevsky
Atas perkenan Galeri Alina Pinskaya

Dan pemenangnya adalah…

Hadiah diumumkan dalam upacara online pada 15 November – pemenang hadiah pertama adalah Yevgeny Muzalevsky untuk “Maafkan hutang kami seperti kami memaafkan debitur kami” – dan secara resmi diterima Di Sini. Tetapi upacara penyerahan penghargaan mereka secara pribadi kepada para seniman diadakan pada tanggal 29 November di Museum AZ, tempat pameran karya Zverev baru saja dipasang.

Para tamu dan artis tiba, mengibaskan hujan dari hujan akhir musim, dan mulai mengobrol dan menyesap sampanye rosé dikelilingi oleh potret pria dan wanita Zverev yang menurut mereka — dengan senang hati — dari dinding.

Upacara dimulai dengan penghargaan dari GV Gold, dan kemudian direktur Museum AZ, Natalia Opaleva, mulai memanggil para seniman dan memberi mereka patung dan amplop dengan hadiah uang. Para seniman, bangga, sadar diri, mengedipkan mata pada kilatan kamera, mengomentari berat patung dan badan amplop, berterima kasih kepada penyelenggara dan mengatakan betapa pentingnya mendapatkan dukungan dan uang untuk melanjutkan di masa-masa sulit ini. , dan bebas berkreasi. Seorang artis membawakan lagu rap. Yang lain berbicara tentang betapa indahnya di masa-masa sulit ini untuk menarik begitu banyak orang ke acara yang mungkin tidak jelas dan terabaikan. “Anatoly Zverev adalah seorang pemberontak,” kata salah satu anggota komisi ahli, “dan pemberontakan diperlukan di masa-masa sulit ini.”

Terlepas dari masa-masa sulit ini, semua orang tersenyum kepada semua orang saat lebih banyak lampu kilat menyala saat fotografer dan videografer bergerak di sekitar ruang kecil itu.

Dan kemudian sampanye rosé dituangkan lagi, upacara selesai, dan Hadiah Seni Anatoly Zverev yang pertama pulang.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Museum AZ, pameran dan penghargaan, lihat halaman museum.

Museum AZ

By gacor88