Garis, penundaan tapi sedikit kepanikan di Krimea setelah ledakan jembatan

Sebuah ledakan raksasa yang merusak Jembatan Krimea – rute utama antara daratan Rusia dan Krimea yang dicaplok – selama akhir pekan membuat lalu lintas macet dan pengiriman pasokan tertunda tetapi tampaknya tidak banyak berpengaruh pada kehidupan sehari-hari di semenanjung pada hari Senin.

“Orang-orang telah tinggal di tong mesiu sejak 24 Februari dan mereka sudah terbiasa dengan itu,” kata Anastasia Smirnova, seorang reporter lepas yang saat ini berbasis di kota Kerch, Krimea.

“Tapi tentu saja semua orang stres,” katanya kepada The Moscow Times.

Rusia menyalahkan Ukraina atas serangan di jembatan Crimea pada hari Sabtu di mana sebuah kendaraan dilaporkan meledak di tengah struktur, membakar tujuh gerbong yang membawa minyak dan menyebabkan kerusakan parah.

Meskipun jembatan dengan cepat dibuka kembali untuk mobil dan bus di sepanjang jalan yang tersisa, kemacetan lalu lintas besar-besaran segera dilaporkan di sisi Rusia dan Krimea. Beberapa pelancong terpaksa menunggu hingga 12 jam untuk menyeberang, menurut media Rusia laporan.

“Kami semua sudah antre lebih dari enam jam untuk naik (jembatan). Ribuan mobil. Tidak ada toilet, tidak ada apa-apa,” Ivan Slobodyanin, yang terjebak kemacetan di jembatan Krimea, Minggu, menulis di jaringan media sosial VKontakte.

Orang-orang membeli makanan di toko kelontong di Kerch, Krimea.
Alyona Popova / TASS

“Saya mengantri ke Krimea … Orang-orang lelah,” Roman Shiryaev, dari kota Krimea Sevastopol, menulis di VKontakte pada hari yang sama.

Ivan Fedorov, walikota Melitopol yang diduduki di wilayah Zaporizhzhia Ukraina, diklaim Sabtu sejumlah besar orang melarikan diri dari semenanjung melalui wilayah Ukraina yang dikuasai Rusia.

Namun menurut Smirnova dan unggahan di media sosial, sebagian besar yang melakukan perjalanan itu hanyalah pelancong biasa.

“Mereka yang pergi kebanyakan orang yang merencanakannya sebelum penyerangan atau turis. Tetapi dengan sistem logistik dan transportasi yang rusak, tampaknya ada kemacetan di sana-sini,” kata Smirnova dalam wawancara telepon.

Dibuka pada tahun 2018, Jembatan Krimea sepanjang 19 kilometer, yang mencakup jembatan jalan dan rel terpisah, merupakan jalur pasokan utama ke daratan Rusia yang telah digunakan secara luas oleh militer sejak awal perang untuk mengangkut material ke garis depan di selatan ke pindah dari Ukraina.

Orang menunggu feri melintasi Selat Kerch.
Sergey Malgavko / TASS

Setelah serangan itu, pihak berwenang di Krimea juga membatasi penjualan bahan makanan untuk “menghindari hiruk pikuk yang dibuat-buat,” lapor harian bisnis RBC. dilaporkan Sabtu.

Tapi Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Rusia setelah itu dikatakan bahwa tidak perlu menerapkan batasan apa pun, karena Krimea “disuplai makanan sepenuhnya”.

“Orang-orang menimbun di toko kelontong besar pada hari ledakan,” kata Smirnova. Namun antrean di pom bensin dan toko dilaporkan telah mereda sejak saat itu.

Sementara kereta api dan angkutan mobil melintasi jembatan dipulihkan selama akhir pekan, truk dan bus penumpang saat ini dipindahkan melintasi Selat Kerch dengan kapal feri, berdasarkan kepada media pemerintah Rusia.

Pembatasan itu berarti beberapa perusahaan, termasuk pengecer online populer Rusia Ozon, harus menghentikan pengiriman ke Krimea setelah serangan itu.

Mobil berdiri di luar pom bensin di Kerch.
Alyona Popova / TASS

“Untuk sementara tidak mungkin membuat pesanan baru sampai situasi angkutan barang antara semenanjung dan daratan teratasi,” Ozon dikatakan Senin dalam sebuah pernyataan yang dikutip oleh media pemerintah Rusia.

Moskow dengan cepat menyalahkan Kiev atas ledakan yang merusak jembatan dan menyebabkan tiga orang tewas. Kepala komite investigasi Rusia, Alexander Bastrykin, mengatakan pada hari Minggu bahwa serangan itu adalah “tindakan teroris yang disiapkan oleh dinas rahasia Ukraina”.

Rusia meluncurkan serangkaian serangan rudal pembalasan di beberapa kota Ukraina pada hari Senin dibunuh sedikitnya 11 orang dan puluhan lainnya luka-luka.

Sementara sebagian besar ekonomi Krimea bergantung pada pariwisata, hanya ada sedikit tanda bahwa turis telah melarikan diri secara massal sebagai akibat dari eskalasi militer.

Kendaraan mengantri sementara lalu lintas sebagian dipulihkan di Jembatan Krimea.
Sergey Malgavko / TASS

Sekitar 1.000 wisatawan mengambil keuntungan dari tawaran pemerintah untuk membiayai perpanjangan liburan mereka karena kerusakan jembatan, kata Wakil Perdana Menteri Dmitry Chernyshenko pada pertemuan pemerintah pada hari Senin, Interfax dilaporkan.

“Tidak ada arus keluar turis yang signifikan dari Krimea yang diamati. Jumlah pembatalan pemesanan untuk tanggal selanjutnya rendah,” katanya.

Namun, Sergei Aksyonov, pemimpin Krimea yang dipasang di Moskow, tampaknya mengakui bahwa serangan itu mengganggu kehidupan lokal.

“Saya berterima kasih kepada penduduk dan pengunjung Krimea atas pengertian dan kesabaran mereka,” katanya dikatakan Senin di pos Telegram.

demo slot pragmatic

By gacor88