Fotografer Emmie America Menggemparkan Rusia

Kancah fesyen dan seni Rusia memiliki nama baru – dan nama yang tidak terduga adalah: Emmie America, usia 25, fotografer dan artis. Dia memotret sampul Vogue Rusia April – wanita termuda yang melakukannya dalam sejarah versi Rusia – dan mengadakan pameran tunggal yang disebut “crazy is right now” di Museum Seni Multimedia di Moskow.

Emmie juga seorang aktivis. Banyak orang mendengar tentang dia setelah pemotretan “Freedom” pada 5 Februari ketika Emmie dan 25 orang berseragam polisi mengepung kata “Freedom” yang tertulis di salju. Belakangan, hampir semua kontestan, termasuk Emmie sendiri, ditangkap dan didakwa melakukan pelanggaran ringan.

Tapi dia tidak menyebut dirinya seorang aktivis, meskipun dia telah mengambil banyak foto tentang isu-isu sosial. Untuk April Vogue itu, dia juga menulis esai tentang kebebasan, hak orang-orang dengan sudut pandang alternatif atas suara mereka sendiri, dan perlunya negara mendengarkan protes.

Betapapun mengagumkannya tanggung jawab sosial, bukankah protes jauh dari bidikan glamor dan Vogue? Apakah mereka benar-benar perlu digabungkan? Tetapi jika ya, bagaimana Emmie melakukannya?

Gambar milik Yulia Tsvetkova, Vogue Italia
Emmy Amerika

Jalan lurus yang berliku

Emmie America (dia menjatuhkan nama lahirnya Anastasia bertahun-tahun yang lalu) lahir di Moskow pada tahun 1996. Pada usia 10 tahun, dia belajar di London, lalu Boston, dan dari sana ke New York di mana dia menjadi tertarik pada seni politik dan politik. Dia menjadi sangat terlibat saat mengerjakan makalah tentang aktivisme politik di Rusia, yang pahlawannya saat itu termasuk Pussy Riot dan grup Voina.

Dia juga tertarik pada seni dan fashion sejak usia dini. Dia banyak menggambar (ibunya melukis dan membuat keramik) dan mengira dia akan “membuat pakaian”, tetapi pada akhirnya dia menyadari bahwa dia tidak terlalu suka bekerja dengan tangannya. Tetapi ketika orang tuanya membelikannya kamera, dia memutuskan bahwa dia akan “menembak semuanya”.

Emmie masih menjadi mahasiswa sarjana ketika dia memutuskan untuk mengabdikan dirinya pada fotografi. Dia tidak terinspirasi oleh karya siapa pun, melainkan teori fotografi. Awalnya dia hanya ingin memotret mode, tetapi kemudian dia menemukan cara untuk mewujudkan dunia batinnya melalui mode dan melakukan apa yang benar-benar penting baginya.

Dia memulai karirnya dengan magang gratis di Amerika setelah “melamar semuanya”. Lambat laun dia mengembangkan pengetahuan dan kontak. Ketika dia kembali ke Rusia lima tahun lalu, dia mulai melakukan hal yang sama tanpa teman dan dukungan. Dia mulai dengan mengirimkan portofolionya ke Vogue. “Sepertinya itu yang paling atas, dan saya pikir, jika mereka tidak membawa saya, saya selalu bisa turun.” Vogue menawarinya kesempatan untuk membuat cerita untuk situs tersebut, dan setelah itu mereka mempekerjakannya dengan kontrak eksklusif selama satu tahun.

Dan kemudian karirnya dimulai. Numéro Russia yang mengilap, Vogue Italia, Rusia, dan merek global menawarkan pekerjaan. “Awalnya, saat saya membaca emailnya,” kata Emmie, “Saya tidak percaya. Saya bangun di pagi hari dan berpikir saya pasti bermimpi.”

Untuk kompleks apartemen Beregovoi
Emmy Amerika

Caranya sendiri

Foto Emmie berani dan terkadang provokatif. Dia tidak takut menangani topik sosial yang kontroversial atau membuat pilihan kreatif yang tidak terduga. Misalnya, dia memotret model non-profesional untuk mendukung artis dan aktivis Rusia Yulia Tsvetkova, yang dituduh menyebarkan pornografi. Karya ini diterbitkan oleh Vogue Italia.

Namun tetap saja tidak semua orang yakin bahwa pers yang mengilap harus dipolitisasi dan sadar sosial. Apakah tidak cukup informasi tentang masalah sosial di media untuk meliputnya? Adakah yang benar-benar ingin membaca hal yang sama – tetapi mungkin dilakukan dengan kurang kompeten – di majalah mode juga? Misalnya, saat edisi April Mode diterima dengan baik oleh publik, beberapa orang menyebut majalah itu “iklan Saint Laurent dengan latar belakang gerobak padi”. Ini garis yang bagus. Di satu sisi, penting untuk membicarakan masalah yang kompleks, sementara di sisi lain, menghasilkan protes yang glamor sambil mengangkat orang dengan tuduhan kriminal yang serius dan melabeli orang lain sebagai “agen asing” sepertinya tidak benar. jalan untuk pergi

Emmie setuju bahwa glos tidak harus politis — tetapi ini masalah konteks, dan glos harus tetap relevan. Dan di Rusia abad ke-21, bahkan pers yang mengilap pun tidak bisa non-politik.

Adapun tuduhan bahwa dia mengagungkan sesuatu, dia memiliki jawaban yang jelas: hati nuraninya bersih, dan persepsi ini tidak dapat menyakitinya.

“Ini adalah iklan untuk Saint Laurent karena ini adalah Vogue. Mereka memiliki format sendiri, dan mereka harus mendandani modelnya. Berkat merek dan majalah saya memiliki uang dan kesempatan untuk mengerjakan proyek saya sendiri, dan tanpa uang dan merek saya tidak akan mampu melakukannya. Saya berterima kasih untuk itu. Sampul Vogue adalah sumber yang sangat besar, audiens yang besar, dan berkat sampulnya saya dapat mengatakan kepada orang-orang yang kemungkinan besar tidak terlalu tertarik dengan masalah ini: Lihat, ini juga menjadi perhatian Anda. Pikirkan tentang itu. Ini sangat penting bagi saya.”

Bagaimanapun, pameran Emmie di MAMM hampir murni glamor dan jauh dari masalah sosial. Tapi pameran tunggal adalah tanggung jawab dan pernyataan penting bagi setiap seniman. Emmie mengatakan bahwa dia tidak menganggapnya sebagai pernyataan akhir, tetapi sebagai “jawaban untuk teman dan orang yang belajar dengan saya yang mengatakan bahwa ada seni nyata dan ada seni komersial.” Pameran ini merupakan tonggak sejarah.

Mungkin tonggak sejarah ketika suara Emmie terdengar.

Pameran “crazy is right now” berlangsung hingga 29 Agustus. Untuk informasi lebih lanjut tentang pertunjukan dan tiket, lihat situs web.

judi bola online

By gacor88