Fabergé Membawa London dengan Badai – Lagi

LONDON, INGGRIS — “Fabergé in London: Romance to Revolution” adalah pameran ketiga di Museum Victoria dan Albert yang didedikasikan untuk pandai emas Rusia. Pertunjukan pada tahun 1977 merupakan pameran besar pertama tentang Fabergé yang diadakan oleh museum nasional di Inggris. Pameran kedua diselenggarakan bersama oleh V&A, Fabergé Arts Foundation di Washington, DC, Hermitage di St. Louis, dan Hermitage di St. Petersburg. Petersburg, dan Musée des Arts Décoratifs di Paris. Pameran kali ini bertujuan untuk menyoroti cabang perusahaan yang kurang dikenal di London, satu-satunya yang beroperasi di luar Kekaisaran Rusia.

Judul tersebut merupakan sebuah istilah yang keliru, karena pameran tersebut menggambarkan seluruh karier Fabergé dengan sebagian besar ruang yang dikhususkan untuk hubungan yang menentukan – bahkan intim – perusahaan tersebut dengan Keluarga Kekaisaran Rusia. Operasional dan pelanggan cabang Bond Street memang menerima banyak perhatian, namun mungkin tidak cukup bagi mereka untuk menjadi pusat perhatian di acara tersebut.

Pameran ini menunjukkan kemampuan beradaptasi dan cakupan artistik Fabergé dan para pengrajinnya. Tata letak yang digambarkan secara kronologis dan geografis memungkinkan pengunjung untuk melihat beragam objek yang diproduksi oleh perusahaan selain telur Paskah yang terkenal, mulai dari tempat rokok enamel hingga medali peringatan Tahun Babi yang dibuat untuk Istana Kerajaan Siam telah mulai digunakan.

Pergeseran estetika dari karya yang dibuat untuk aristokrasi Rusia ke aristokrasi Inggris sangatlah mencolok. Meskipun karya-karya Rusia bukannya tanpa hiasan – patung batu keras Kamer Kazak (Kamer Cossack), pengawal pribadi Janda Permaisuri Maria Feodorovna dan Permaisuri Alexandra Feodorovna adalah contohnya – kaum bangsawan Inggris memiliki selera terhadap patung hewan peliharaan mereka dan kuda pacuan dari batu mulia. Patung kuarsa dan safir dari kuda Shire Hoe Forest King yang berharga milik Raja Edward VII adalah contoh yang bagus.

Liontin kristal es, oleh pengrajin ahli Albert Holmström, desainer Alma Pihl.
Atas perkenan dari McFerrin Foundation, Houston

V&A sudah tidak asing lagi dengan pameran blockbuster, namun fakta bahwa pameran ini hampir seluruhnya terjual menimbulkan pertanyaan apakah daya tarik Fabergé yang bertahan lama di Barat masih dimotivasi oleh fetisisasi bawah sadar terhadap Rusia. Bagaimanapun, keindahan mempesona dari karya-karya yang dipamerkan berperan dalam konsepsi Barat tentang Rusia sebagai negeri para tsar dan otokrat yang besar dan jauh.

Namun, penjelasan yang tidak terlalu problematis mengenai daya tarik pameran ini adalah pelarian fantasi dari realitas suram abad ke-21 berupa pandemi global dan ketidakstabilan ekonomi.

Bahkan bagi pecinta sejarah pra-revolusi Rusia, pameran ini menawarkan sesuatu yang baru. Kejutan tersebut termasuk barang-barang yang dibuat perusahaan tersebut untuk keluarga kerajaan Siam. Putra Carl Fabergé, Nicholas, pertama-tama membawa barang dagangan perusahaan tersebut kepada Raja Rama V dan kemudian kepada putranya, Raja Rama VI yang berpendidikan Inggris. Karya-karya seperti patung Buddha nephrite hijau adalah contoh menarik tentang bagaimana para pengrajin di Fabergé mampu beradaptasi dengan tradisi budaya dan seni tertentu dari pelanggan mereka.

Bagi perusahaan yang sangat mahir dalam adaptasi, bagian kedua dari belakang pameran, yang berfokus pada dampak Perang Dunia Pertama dan revolusi tahun 1918, sangatlah menyentuh. Selama beberapa dekade, ia dengan sempurna mengubah warnanya agar sesuai dengan lingkungannya. Namun, Perang Besar dan kemudian Revolusi Oktober akhirnya melahirkan sebuah dunia di mana bunglon artistik tidak dapat beradaptasi. Meskipun mereka mencoba menciptakan barang-barang yang lebih sederhana, seperti pelat perunggu dan perak, dan bahkan peluru asli untuk artileri kekaisaran, perusahaan tersebut – yang saat itu menjadi buah bibir bagi kaum bangsawan dan kemewahan – tidak dapat bertahan dalam modernitas baru yang keras yang muncul setelah tahun 1918. tidak muncul.

Telur Istana Alexander, oleh Fabergé, pengrajin ahli Henrik Wigstrom, 1908.
© Museum Kremlin Moskow

Ruang terakhir, yang didedikasikan untuk Imperial Easter Eggs yang ikonik, memberikan akhir yang menebus narasi ‘naik turunnya’ pameran tersebut. Antisipasi tersebut membuat pengungkapannya menjadi lebih klimaks. Di dalam kotak hitam sebuah ruangan berdiri kotak kaca terang benderang yang secara harfiah dan kiasan menempatkan telur di atas alas. Dengan musik piano lembut yang diputar sebagai latar belakang, suasananya sungguh menakjubkan. Salah satu karya yang paling menakjubkan adalah Telur Musim Dingin berisi sekeranjang anemon kayu yang dipesan oleh Tsar Nicholas II untuk ibunya, Janda Permaisuri. Penganan musiman ini merupakan gagasan Alma Phil, salah satu dari dua desainer wanita Fabergé. Skema warna yang kalem, daun perak halus yang memberi kesan embun beku, dan kerapuhan struktur kaca sudah cukup untuk membuat bulu kuduk merinding. Kemuliaan House of Fabergé, yang tampaknya merupakan puncak kejayaan pameran tersebut, tetap hidup, meskipun perusahaannya sendiri tidak mengalaminya.

Mungkin ini simbolis, jika tidak disengaja, bahwa pertunjukan kemewahan besar ini harus diadakan di jantung kota Kensington dan Chelsea, wilayah kelas atas di London yang terkenal dengan uang, baik lama maupun baru. Sejak awal tahun 2000-an, kota ini juga dikenal dengan penduduknya yang kaya raya di Rusia. Seandainya dia ada di sini untuk melihatnya, mungkin Fabergé sendiri akan lebih senang melihat karyanya kembali berada di tengah lingkungan yang terkenal dengan kemewahan, meskipun saat ini karya tersebut hanya untuk dilihat, bukan untuk dibeli.

Pameran berlangsung hingga 8 Mei 2022 di Galeri 39 Museum Victoria & Albert. Untuk tiket dan informasi lebih lanjut tentang Fabergé dan pamerannya, lihat situs museum Di Sini.

sbobet mobile

By gacor88