Ekologi rumah: daur ulang menjadi bahasa Rusia

Mengganti kemeja lama atau memasang tambalan pada jeans favorit Anda tidak hanya berarti membeli barang baru, tetapi juga menyelamatkan rumah Anda dari kekacauan – dan bahkan mungkin menyelamatkan lingkungan.

Empat tahun lalu Valeria Tsvirko Proyek “ANTYPlyushkin”. di sebuah st. Pusat komunikasi perpustakaan St. Petersburg. Dia awalnya mendirikannya sebagai pertukaran, tetapi sekarang dia mengundang dosen untuk berbicara tentang ekologi konsumsi dan pemasaran — apa yang meyakinkan orang untuk membeli apa yang tidak mereka butuhkan — fashion, dan bagaimana membuat lemari pakaian tanpa merusak lingkungan. Dia juga mengundang pengrajin yang memberikan kehidupan kedua.

“Penting untuk membantu peserta melihat bahwa konsumsi rasional dan gaya hidup ekologis tidak berarti menyerahkan segalanya. Bagi saya, konsumsi rasional bukan hanya tentang lingkungan, ini tentang harga diri,” kata Valeria Tsvirko kepada The Moscow Times.

Tsvirko menggunakan kosmetik alami, tidak melakukan pembelian pakaian secara impulsif, menggunakan layanan berbagi, dan tidak membeli lebih banyak makanan daripada yang dapat dia konsumsi. Selain itu, ia selalu memperhatikan pengemasan, menggunakan tas jaring dan kain, botol kaca, cangkir, dan mencoba membeli makanan di toko yang menjualnya tanpa kemasan. Di rumah, dia menyortir plastik yang dia beli dan daur ulang. “Saya suka kemasan karton karena saya bisa membuat banyak permainan untuk putri saya,” katanya.

Bagi siapa pun yang baru memulai, dia menyarankan bahwa hal pertama yang harus dilakukan adalah melihat semua yang sudah Anda miliki dan membuat daftar. “Ketika Anda menyadari bahwa Anda memiliki lima lipstik merah muda, kemungkinan besar Anda tidak akan membeli yang keenam,” jelasnya. Tvsvirko juga menyarankan untuk melakukan hal yang sama dengan lemari pakaian Anda; jangan membeli makanan yang tidak akan langsung Anda konsumsi atau yang tidak dapat disimpan dalam waktu lama; jangan membeli kosmetik hanya karena kemasannya yang cantik atau untuk mencobanya. “Yang paling penting adalah mencoba memahami mengapa itu berhasil untuk Anda – apa yang Anda dapatkan secara pribadi darinya? Jika Anda menemukan keuntungan ‘Anda’, Anda akan terlibat dengan cepat,” katanya.

Proyek ‘Eco-decluttering: kehidupan kedua untuk berbagai hal!‘ memberikan informasi di mana menjual atau memberikan barang-barang yang tidak lagi Anda butuhkan dan bagaimana menjalani kehidupan yang lebih ramah lingkungan. Pendirinya, Yulia Sukhanova, sudah tertarik dengan hal ini sejak kecil.

Inna Zarochentseva

Yulia menyumbangkan barang-barang yang rusak untuk didaur ulang dan yang bagus untuk amal. Hal-hal lain menemukan kehidupan kedua di rumahnya. Di antara kebiasaan ramah lingkungannya adalah penggunaan cuka dan air, asam sitrat, soda, dan produk alami lainnya sebagai pengganti deterjen. “Jika Anda mengurangi setidaknya jumlah produk perawatan rumah atau hanya membeli salah satunya, itu sudah lebih ramah lingkungan,” kata Sukhanova.

Gunakan kembali secara kreatif

Daur ulang adalah proses mengubah produk sampingan, bahan rusak atau limbah, produk yang tidak berguna atau tidak diinginkan menjadi bahan atau produk baru.

Di Rusia, Vera Ryabkova menemukan cara kreatif untuk menggunakan jeans lama, yang ia gunakan di bengkel kecil dan “Astaga” proyek.

Proyek ini bekerja dengan perusahaan yang memasok proyek dengan sisa-sisa dari industri pakaian dan kulit. Ryabkova dan teman-temannya juga sedang mengembangkan proyek untuk menyimpan kancing dan perhiasan lama.

Yulia Belyaeva

Tapi jeans adalah jenis pakaian bekas favorit Ryabkova, karena bisa digunakan kembali bahkan setelah dipakai. Mereka pertama-tama membuat tambalan dan kemudian membuat banyak pakaian, aksesori, dan dekorasi rumah: seperti tas, perhiasan, permadani, kursi, sandaran kaki, bantal, panel dinding, dekorasi interior, bunga, mainan, dan sandal.

Yulia Belyayeva adalah seorang desainer yang memberikan kehidupan kedua pada pakaian. Ia memulainya saat masih sekolah, jauh sebelum gerakan ekologi. Dia mengubah banyak hal karena dia menginginkan sesuatu yang unik tetapi tidak punya cukup uang untuk membeli pakaian desainer dan mewah. Sekarang pekerjaannya.

“Memanfaatkan kembali barang-barang lama sangat penting untuk melestarikan sumber daya planet ini. Dan selain itu, hasilnya unik. Sayangnya, banyak orang di Rusia masih belum memahami masalah daur ulang dan lingkungan. Mereka tidak mengerti mengapa sesuatu yang terbuat dari potongan lama biasanya lebih mahal daripada barang pasar massal baru,” kata Belyayeva.

Dia mengatakan, jika bahannya benar-benar lusuh, lebih baik dikirim untuk didaur ulang. Jika ada sedikit noda, lubang atau goresan yang aus, dapat ditutup dengan aplikasi, sulaman, sisipan dari bahan lain, dll. Atau bisa juga dibuat menjadi down jacket, baju renang atau yang lainnya, tergantung kreatifitas dan semangat pengrajinnya.

“Pertama-tama, daur ulang telah menjadi tren. Tapi sekarang model bisnis,” katanya.

taruhan bola

By gacor88