Dilukai oleh perang, tentara Rusia yang kembali berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan sipil

Setelah enam bulan bertempur dengan Brigade Senapan Bermotor ke-64 Rusia di Ukraina, Alexei Astashov diam-diam bergembira ketika dia diberhentikan dari ketentaraan dan dikirim kembali ke kehidupan sebelumnya sebagai dokter hewan di Timur Jauh.

Namun di tengah kegembiraan bisa bertemu kembali dengan istri dan anaknya, dia masih tidak bisa melupakan apa yang dia lihat dalam pertempuran brutal itu.

“Saya mengalami gejala ringan gangguan stres pascatrauma. Saya tidak dapat menemukan tempat saya, saya ingin pergi ke suatu tempat sepanjang waktu, saya cemas,” kata Astashov kepada The Moscow Times.

“Seolah-olah aku masih di sana.”

Kesulitan reintegrasi ke dalam masyarakat yang dihadapi oleh tentara Rusia – termasuk mereka dengan luka yang mengubah hidup – yang mulai mengalir kembali dari Ukraina tampaknya menjadi tantangan sosial utama bagi negara tersebut dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Meski militer menjalankan program kesehatan mental, veteran perang Ukraina yang berbicara dengan The Moscow Times mengatakan mereka tidak ditawari dukungan psikologis.

“Dia mencari musuh,” kata seorang wanita dari kota selatan Nalchilk tentang saudara laki-lakinya yang baru saja dipecat pada bulan Agustus. pemeliharaan dengan outlet media Kavkaz.Realii.

“Sulit baginya untuk terbiasa dengan kehidupan sipil,” katanya.

“Jika fase ini tidak hilang, tetapi menjadi lebih buruk, saya tidak tahu harus berbuat apa.”

Pasukan Rusia di Ukraina – yang meliputi wajib militer dan tentara bayaran selain tentara profesional – telah menderita banyak korban dalam perang sembilan bulan. Seringkali kekurangan perlengkapan, mereka sebagian besar tidak siap menghadapi perlawanan sengit Ukraina.

Dalam beberapa kasus ada laporan unit Rusia yang hampir musnah.

Meskipun tidak ada angka pasti untuk jumlah tentara Rusia yang dikerahkan ke Ukraina, Kremlin mungkin telah melibatkan lebih banyak orang untuk berperang daripada dalam konflik apa pun sejak Perang Dunia II.

Pakar militer Pavel Luzhin mengatakan kepada The Moscow Times bahwa sekitar 300.000 tentara reguler ikut serta atau mengambil bagian dalam operasi tempur. Selain itu, puluhan ribu tentara bayaran Grup Wagner dan separatis yang didukung Rusia diyakini telah dikerahkan.

Stres pertempuran akan mempersulit banyak orang – jika tidak sebagian besar – dari orang-orang ini untuk memasuki kembali kehidupan sipil ketika pertempuran berakhir, menurut Pavel Alfimov, seorang psikiater di klinik Layanan Kesehatan Mental Rusia di Armenia.

wajib militer Rusia.
Kementerian Pertahanan Rusia / TASS

Bentuk luka psikologis yang paling umum adalah gangguan stres pasca-trauma (PTSD), suatu kondisi yang ditandai dengan kecemasan, serangan panik, mimpi buruk, dan kilas balik.

Jika tidak diobati, penderita PTSD juga dapat menimbulkan risiko kesehatan yang signifikan tidak hanya bagi diri mereka sendiri tetapi juga bagi orang di sekitar mereka, kata Alfimov.

Kekurangan tenaga kerja Rusia di Ukraina dan undang-undang mobilisasi yang secara otomatis memperpanjang masa tugas tentara berarti bahwa hanya mereka yang terluka, atau mereka yang memiliki dispensasi khusus, sejauh ini telah diberhentikan dari Angkatan Bersenjata.

Namun pengalaman mereka yang telah kembali menunjukkan bahwa, seiring dengan berlarut-larutnya perang, Rusia akan semakin bergulat dengan masalah sosial yang dipicu oleh masuknya veteran perang.

Stanislav Ionkin (23), yang bertarung di Ukraina bulan lalu kabarnya membakar klub malam di kota Kostroma, Rusia tengah, dengan pistol suar. Kebakaran yang diakibatkannya mengakibatkan 13 orang tewas.

“Perang memiliki kecenderungan untuk melukai orang-orang yang melewatinya, dan bekas luka itu dibawa kembali ke jalanan,” kata Mark Galeotti, pakar keamanan Rusia, kepada The Moscow Times.

Sementara skala PTSD tidak sesuai dengan kengerian yang disaksikan tentara, pertempuran di Ukraina berada dalam skala yang tidak terlihat di Eropa sejak 1945, dengan pertempuran besar yang melibatkan tank, artileri, drone, dan angkatan udara.

Ketika Astashov berada di Ukraina, dia menyaksikan kematian setiap hari.

Seorang penembak senapan mesin menjadi tenaga medis, pria berusia 34 tahun itu mengatakan dia melakukan segalanya mulai dari merawat luka hingga mempersiapkan tentara yang terluka untuk diangkut dan memindahkan mayat yang membusuk.

Brigade Senapan Bermotor ke-64, yang bergabung dengan Astashov pada bulan April, mengambil bagian dalam sebagian besar pertempuran di sekitar ibu kota Ukraina pada bulan-bulan awal perang – dan terlibat dalam kekejaman di kota Bucha ketika berada di bawah pendudukan Rusia.

“Kondisi moral dan psikologis saya telah berubah,” kata Astashov, yang diberhentikan setelah konflik dengan otoritas militer atas pangkat dan tanggung jawabnya.

“Berpartisipasi dalam perang membuat Anda menyadari bahwa ada orang yang nyata di sisi lain.”

Seorang tentara Rusia di Rumah Sakit Klinik Militer Pusat Vishnevsky di Krasnogorsk, Wilayah Moskow.
Vyacheslav Prokofyev / TASS

Sementara personel militer Rusia berpartisipasi dalam operasi tempur berhak hingga 30 hari rehabilitasi medis dan psikologis setelah demobilisasi, tentara yang dipulangkan yang berbicara kepada The Moscow Times mengatakan bahwa mereka menerima sedikit perlakuan seperti itu.

“Hampir tidak ada kenalan saya yang kembali dari garis depan yang mendapat dukungan psikologis yang layak,” kata Astashov, yang meninggalkan Ukraina pada Agustus.

Yang lain dilaporkan menolak perawatan tersebut.

Salah satunya adalah Vladislav Malov, yang berjuang sebagai sukarelawan di Ukraina selama enam bulan dan sebelumnya bertugas di tentara Rusia di Chechnya pada 1990-an.

“Mengapa saya harus peduli? Saya baik-baik saja,” katanya kepada The Moscow Times. “Perang adalah perang.”

Sebaliknya, banyak veteran memilih untuk mengobati diri sendiri—dan sebagai akibatnya menjadi rentan terhadap perilaku kekerasan, bunuh diri, dan kecanduan.

Malov, yang ditempatkan dalam tim mortir di dekat kota Luhansk, Ukraina, mengakui alkohol adalah masalah bagi para veteran.

“Banyak yang minum terlalu banyak setelah mengalami kengerian perang,” katanya.

Kurangnya dukungan pasca-pertempuran secara tradisional menjadi masalah bagi Angkatan Bersenjata Rusia, dengan veteran perang di Afghanistan dan Chechnya lebih cenderung melakukan bunuh diri atau terlibat dalam kejahatan kekerasan.

Sekitar 70% veteran Rusia dalam dua perang pasca-Soviet di Chechnya menderita PTSD, Berdasarkan Pusat Serbsky, lembaga psikiatri top Rusia.

Alih-alih dukungan negara, tentara Rusia di masa lalu mengandalkan kelompok veteran untuk mengatur jaringan bantuan timbal balik dan mengadvokasi hak-hak mantan tentara.

Belum ada kelompok seperti itu untuk veteran perang di Ukraina.

Karena mereka akan dapat “mengkritik tindakan pemerintah” agar kredibel, akan sulit untuk membentuk kelompok seperti itu, kata ahli Galeotti.

“Dan itu adalah sesuatu yang ruangnya jauh lebih sedikit untuk hari-hari ini.”

game slot pragmatic maxwin

By gacor88