Dibatasi oleh pandemi ini, turis Rusia berbondong-bondong ke Dagestan

CHOKH, Dagestan – Maxim Alyoshin menyesap teh hitam manis dari termos di desa pegunungan yang indah ini sambil mengingat kisah-kisah horor yang diceritakan ayahnya tentang memerangi militan jihad di wilayah tersebut pada tahun 1990-an sebagai bagian dari resimen pasukan khusus elit Rusia.

“Kami selalu mendengar hal-hal menakutkan tentang Dagestan, bahwa kami akan diculik sebagai budak jika kami pergi,” kata Alyoshin, seorang insinyur sipil berusia 32 tahun yang melakukan perjalanan 2.000 kilometer ke selatan bersama istrinya dari rumah mereka di Rusia tengah untuk berbelanja. dua malam di Chokh.

“Tetapi sejak kami tiba, kesan kami sepenuhnya positif.”

Dengan pembatasan akibat virus corona yang tidak memungkinkan liburan ke destinasi tradisional seperti Thailand dan Turki selama dua tahun berturut-turut, masyarakat Rusia mulai beralih ke wilayah pegunungan Kaukasus yang hingga saat ini secara luas dipandang sebagai wilayah yang penuh kekerasan dan terbelakang.

Sebuah papan reklame bertuliskan “Dagestan melawan terorisme dan ekstremisme.”
Felix Lig / MT

Di seluruh desa cantik di puncak gunung di dataran tinggi tengah Dagestan, bus wisata yang dipenuhi pengunjung dari utara sulit untuk dilewatkan.

“Permintaan sangat tinggi,” kata Magomed Magomedov, pemilik wisma di desa Khunzakh yang berada di sisi tebing, sebuah tempat wisata yang terkenal dengan air terjun pegunungannya.

“Saat Anda terbang ke Makhachkala, separuh penumpangnya adalah anak-anak Rusia yang membawa tas punggung. Hampir setiap hotel di Dagestan sudah dipesan selama bulan Mei hingga musim panas.”

Ketika pemerintah Rusia menggelontorkan dana untuk meningkatkan pariwisata domestik di tengah pandemi ini, Dagestan – yang menggabungkan pegunungan dan desa-desa terpencil dengan kota benteng kuno Derbent – ​​sudah menuai hasilnya.

Pada bulan Desember, kepala badan pariwisata negara Rusia dikhususkan Dagestan sebagai salah satu dari sedikit daerah yang mengalami pertumbuhan wisatawan besar-besaran pada tahun 2020, meskipun ada Covid-19.

Bagi Dagestan, lonjakan wisatawan yang meningkat sangat kontras dengan sejarahnya yang bermasalah saat ini.

Dihuni oleh lebih dari 30 kebangsaan yang berbeda, dan dengan kurang dari 4% populasinya adalah etnis Rusia, Dagestan – yang namanya merupakan kombinasi dari kata Turki untuk “gunung” dan kata Persia untuk “negara” – sering kali menjadi kata keterangan untuk asing dan berbahaya.

Dagestan yang berpenduduk mayoritas Muslim, telah dilanda dampak buruk dari dua perang berturut-turut – dan akibat dari kampanye gerilya – di negara tetangga Chechnya.

Pada akhir 1990-an, beberapa kota di Dagestan disekresikan secara efektif Rusia, yang menerapkan hukum Islam secara lokal. Setelah pasukan Rusia dikerahkan pada tahun 1999, wilayah tersebut dilanda pemberontakan Islam selama satu setengah dekade yang memakan ribuan korban jiwa.

Namun saat ini, kenangan akan tahun-tahun terorisme yang melanda Dagestan semakin hilang, atau bahkan hilang sama sekali.

Potret para pemimpin Sufi yang terbunuh digantung di atas tempat tidur para backpacker.
Felix Lig / MT

Di wisma Akhmet Saydigev di desa Verkhny Karanai, potret pemimpin lokal aliran Islam Sufi tradisional Dagestan, yang dibunuh oleh ekstremis yang terinspirasi Wahhabi pada tahun 2000an, digantung di atas tempat tidur yang ditempati oleh para backpacker dari Moskow dan St Petersburg.

“Semuanya tenang di sini sekarang,” kata Saydigev, yang juga seorang dokter hewan setempat, di desa yang menghadap ke ngarai Sulaksky, yang terdalam di Eropa.

“Tidak ada bahaya lagi. Masyarakat mulai kehilangan gagasan bahwa Dagestan adalah sesuatu yang perlu ditakuti.”

Meskipun tentara bersenjata Rusia masih menjadi pemandangan umum di Dagestan, pemberontakan adalah hal yang pantas untuk dilakukan oleh republik ini reputasi internasionalnya yang menakutkan sebagian besar hancur pada tahun 2015.

Kombinasi antara operasi kontra-terorisme Rusia yang sangat efektif dan kebangkitan kekhalifahan ISIS di Suriah dan Irak – tempat banyak militan Kaukasus Utara melarikan diri – telah membuat situasi keamanan di Dagestan membaik dengan cepat. Pada tahun 2017, Alexander Bortnikov, direktur layanan keamanan internal FSB Rusia, diumumkan “likuidasi” sisa militan Dagestan.

“Ada yang terbunuh, ada yang pergi ke luar negeri,” kata Saydigev.

Ngarai Sulaksky.
Felix Lig / MT

Pertunjukan keliling

Pada tahun-tahun setelah berakhirnya pertempuran, pariwisata di Dagestan perlahan mulai meningkat.

Pembersihan dengan kekerasan terhadap laki-laki gay di negara tetangga Chechnya menjadi berita utama dan cerita yang mengerikan pembunuhan demi kehormatan Dan segregasi gender di Dagestan memicu stereotip yang sudah usang mengenai wilayah tersebut.

Namun pada tahun 2019, YouTuber Rusia yang berpengaruh mulai melakukan perjalanan dimulai untuk mempromosikan republik ini sebagai tujuan liburan yang aman – dan sebagian besar belum ditemukan.

Pada bulan November 2020, Dagestan melakukan hal yang lebih baik: berhasil masuk sebuah episode dari acara perjalanan reality TV Rusia yang sangat populer, “Oryol i Reshka” (Kepala atau Ekor). Pertunjukan tersebut, di mana dua presenter melakukan tur mewah dan ultra-budget secara paralel ke tujuan-tujuan populer, telah ditonton lebih dari dua juta kali di YouTube.

Sebelum kamera TV hadir, Covid-19 sudah mulai meningkatkan popularitas Dagestan.

Pemerintah negara-negara Barat sebagian besar melarang pariwisata di tengah pandemi ini, bahkan di negara mereka sendiri. Namun Rusia lebih memprioritaskan melindungi perekonomian daripada menekan angka kematian. Setelah keruntuhan awal yang relatif singkat, pemerintah menggunakan penutupan perbatasan internasional sebagai peluang untuk membuat warga Rusia menghabiskan liburan mereka di dalam negeri.

Perjalanan yang terjangkau

Musim panas lalu, dalam pidato kenegaraannya pada bulan April, Presiden Vladimir Putin mengumumkan skema pengembalian dana yang mensubsidi liburan di resor domestik.

Meskipun Dagestan – apa tetap salah satu wilayah termiskin di Rusia — dulunya memukul dengan sangat keras Di tengah pandemi virus corona, sektor pariwisata negara ini telah berkembang pesat dalam kondisi pandemi ketika masyarakat Rusia mencari perjalanan yang terjangkau tanpa batas internasional yang tidak dapat diprediksi.

Menurut angka dari kementerian pariwisata setempat yang dilihat oleh Moscow Times, kunjungan wisatawan tahunan ke republik ini meningkat sebesar 30% menjadi 800.000 pada tahun 2020 dari 620.000 pada tahun 2019, meskipun penutupan telah memperpendek musim selama beberapa bulan.

Tahun ini, penangguhan penerbangan ke Turki yang dilakukan pemerintah Rusia secara tak terduga hanya beberapa minggu sebelum libur bulan Mei – periode libur antara Hari Buruh Internasional pada tanggal 1 Mei dan Hari Kemenangan pada tanggal 9 Mei – merupakan sebuah rejeki nomplok bagi Dagestan, dengan 500.000 Calon wisatawan tiba-tiba dibiarkan mencari alternatif lokal selain Antalya.

“Kami berpikir untuk pergi ke Uzbekistan,” kata Anna Petrova, seorang administrator di St. Petersburg. Badan amal anak-anak Petersburg mengunjungi republik bersama suaminya. “Tetapi Dagestan tampak lebih mudah dengan adanya pembatasan perjalanan internasional.”

Bagi Petrova, yang sering mendengar debaran bom dan penyanderaan dari Kaukasus di Moskow dan Sankt Peterburg. Petersburg terhubung, ingat, keputusan untuk mengunjungi Dagestan datang dengan mudah.

“Dulu kami mendengar tentang teroris di sini, tapi sekarang sudah tidak lagi,” katanya.

“Sepuluh tahun yang lalu lembah-lembah ini dipenuhi kelompok Wahhabi dan pasukan khusus Rusia.”
Felix Lig / MT

Di seluruh Dagestan, meningkatnya minat terhadap republik ini telah menciptakan perasaan bahwa sektor pariwisata yang sampai saat ini masih terbelakang berada di ambang kehancuran.

“Sepuluh tahun lalu, lembah-lembah ini dipenuhi kelompok Wahhabi dan pasukan khusus Rusia,” kata pengusaha Arsen Khabibov, di kota kelahirannya yang terpencil di Igali, dekat perbatasan dengan Chechnya.

“Dulu orang-orang takut datang ke sini.”

Khabibov, yang memiliki pabrik mainan yang sukses di ibu kota Dagestan, Makhachkala, kini memiliki rencana ambisius untuk membangun distrik asalnya dan berharap dapat membangun tempat glamping bagi orang-orang kaya Moskow di lembah barat yang terpencil.

Namun, bagi sebagian orang, Dagestan belum cukup siap menyambut kedatangan wisatawan.

“Ada masalah infrastruktur,” kata Andreas Csar, 35 tahun. Seorang mantan insinyur perminyakan asal Austria yang pindah ke Dagestan pada tahun 2019 untuk mendirikan perusahaan yang berdedikasi agar keajaiban Dagestan dapat diakses oleh pengunjung asing.

Masih banyak pekerjaan yang diperlukan untuk mengembangkan infrastruktur yang cocok untuk tamu internasional.”

Meski fasilitasnya tidak memadai, pengunjung Rusia hanya melihat sisi positif dari keterbukaan Dagestan terhadap pihak luar.

“Adalah baik bahwa kami orang Rusia mulai menjelajahi negara kami sendiri,” kata administrator badan amal Petrova.

“Dulu kami melewati Eropa dan Amerika, tapi agak takut dengan Rusia sendiri. Sekarang kami sedang belajar untuk mengatasinya.”

akun slot demo

By gacor88