Diana Vishneva menari sepanjang sejarah di Museum Pushkin

Diana Vishneva menari sepanjang sejarah seni dalam film baru, “Imprint In Motion,” yang mempertemukan lima koreografer Rusia, lima komposer Rusia, dan lima aula Museum Seni Rupa Negara Pushkin.

Film berdurasi satu jam ini merupakan upaya bersama dari Museum Pushkin, Yayasan Keluarga Aksenov dan festival internasional “Konteks. Diana Vishneva.” “Imprint In Motion” membutuhkan waktu sembilan hari untuk syuting pada akhir November-awal Desember 2020, tetapi lebih dari lima bulan untuk persiapan dan lima bulan lagi untuk menyelesaikan pasca produksi.

Koleksi museum menjadi titik awal perjalanan. Bagi sutradara Andrei Silvestrov, ini adalah pengalaman yang benar-benar baru. “Sebagian besar koreografi yang saya miliki dalam film saya hanyalah lambaian tangan,” katanya kepada The Moscow Times. Tugasnya, katanya, adalah “menciptakan karya seni kolektif berskala besar, sebuah karya integral yang mencakup banyak suara tanpa berubah menjadi parade.”

Tarian Baru

Film ini diberi judul “Слепок” dalam bahasa Rusia, yang berarti gips karya seni kuno yang merupakan salah satu pameran pertama di museum, yang dirancang untuk memperkenalkan orang Rusia pada keajaiban seni dunia. Pajangan plester ini adalah titik awal saat tarian mengalir melalui aula – dan era – Zaman Kuno, Yunani Kuno, Roma Kuno, Abad Pertengahan, dan Renaisans. Setiap koreografer memilih era yang ia rasakan keterkaitannya.

Dalam karya Andrei Korolenko, para penari di aula Roma Kuno berubah menjadi gladiator saat koreografer merenungkan persamaan kontemporer dengan Kekaisaran Romawi – keinginan besar untuk memperoleh wilayah dan keadaan perang permanen. “Saya dan para penari banyak mendiskusikan karya tersebut, dan pada akhirnya mewakili pencarian kolektif kami atas jawaban atas pertanyaan mengapa perang masih terjadi,” ujarnya.

Terinspirasi oleh seni Abad Pertengahan, Liliya Burdinskaya mengambil feminitas dan feminisme sebagai subjek utama karyanya. Karakter wanitanya adalah biarawati dan/atau penyihir, tergantung bagaimana Anda memilih untuk melihatnya. Menggunakan seni Hieronymus Bosch sebagai inspirasi, enam penari wanita Burdinskaya membentuk prosesi abad pertengahan dan menggunakan bahasa tubuh berkode khusus. “Sesuai dengan budaya tabu abad pertengahan, kami mengembangkan kode ‘bahasa malu’ yang kami rahasiakan dari semua orang, bahkan kru,” kata Burdinskaya.

Penari di aula abad pertengahan, dikoreografikan oleh Liliya Burdinskaya.
Pyotr Silvestrov

Masa Renaisans dieksplorasi oleh Anna Shchekleina melalui kisah cinta. Bertempat di Michelangelo Sculpture Hall, karya kontemporer ini menampilkan dua penari, seorang pria dan seorang wanita, dan diambil dengan gaya neoklasik — atau bahkan mungkin mirip dengan film ikonik Claude Lelouch, “A Man and a Woman.”

“Dalam setiap episode, kamera harus menemukan bahasanya sendiri,” kata Silvestrov. “Di Yunani Kuno kami memfilmkan cerita dalam satu pengambilan gambar panjang, tetapi di Abad Pertengahan kami menggunakan delapan kamera dan mengambil gambar cerita dari delapan sudut berbeda.” Dia dan sutradara sinematografi Daniil Fomichev memutuskan untuk menggunakan layar terpisah untuk episode Burdinskaya. “Sangat penting bagi Liliya agar masing-masing dari enam wanita dalam karyanya menceritakan kisahnya sendiri dan membiarkan suaranya didengar, jadi kami menggunakan layar terpisah untuk memberi mereka kehadiran yang setara di layar.”

Syuting di Aula Yunani Kuno.
Pyotr Silvestrov

Penari Diana Vishneva adalah karakter utama yang muncul di setiap episode. “Karakter saya dalam film ini pada dasarnya adalah seorang penjelajah yang melakukan perjalanan melalui periode sejarah dan genre yang berbeda dan memberikan hubungan di antara keduanya. Saya mewujudkan memori kolektif semua generasi.”

“Sebagai penari yang terlatih secara klasik, saya secara fisik dapat merasakan patung kuno tersebut,” katanya. “Pose beku mereka mewakili seluruh sejarah tari. Itu sebabnya saya sangat tertarik dengan dialog patung, koreografi, dan film.”

Musik baru

Musik untuk film ini ditulis oleh lima komposer pendatang baru Rusia: Vasily Peshkov, Alexei Retinsky, Mark Buloshnikov, Alexander Khubeyev dan Darya Zvezdina. Tiga orang terakhir adalah pemenang festival tahunan, “Musik Rusia.2.0”, yang diselenggarakan oleh Aksenov Family Foundation.

“Salah satu tujuan strategis yayasan ini adalah untuk menemukan dan mendukung potensi kreatif seni kontemporer Rusia yang belum tergali dan mempresentasikannya secara internasional,” kata Dmitri Aksenov, pendiri Aksenov Family Foundation. “Saya menyadari bahwa komposer Rusia yang menciptakan karya-karya baru yang penting masih belum dikenal oleh khalayak internasional. Jadi, kami memulai Musik Rusia 2.0, dan sungguh menginspirasi melihat bagaimana karya komposer kami menjadi bagian dari ‘Imprint In Motion’. Ini semua tentang bentuk-bentuk baru yang menarik dari komunikasi dan interaksi multi-media.”

Diana Vishneva
Pyotr Silvestrov

Genre baru

Vishneva mengatakan, bahkan setelah menyelesaikan karyanya, para peserta masih belum yakin dengan apa yang telah mereka buat. “Film ini memiliki kehidupannya sendiri. Apa yang telah kami hasilkan? Pernyataan estetika pada tema pemeran patung asli? Refleksi masa lalu? Upaya membaca masa depan melalui meditasi dan analisis kehidupan kita saat ini?”

“Sintesis seni ini, dengan musik dan sutradara baru, melahirkan genre yang sepenuhnya baru. Saya ingin mengeksplorasi genre ini lebih jauh dengan festival saya. Perpaduan gaya dan genre seperti itu sangat penting bagi seni baru di abad ke-21,” kata Vishneva.

“Film ini lebih dari sekedar meditasi sejarah seni rupa,” kata Marina Loshak, direktur Museum Seni Rupa Negara Pushkin. “Ini adalah upaya bersama dari sutradara, koreografer, komposer… Ini bukan sekadar balet modern yang terinspirasi oleh subjek tertentu yang diiringi musik baru. Ini semua tentang visi baru seorang ‘seniman’ dalam arti tertinggi, baik itu pelukis, pematung, musisi, atau sutradara.”

“Imprint In Motion” tayang perdana di Moskow pada tanggal 31 Maret dan sekarang menyebar ke seluruh Rusia. Ini dimulai pada 7 April di Saint Petersburg, dan kemudian di Vladivostok, Kaliningrad, Novosibirsk, Yekaterinburg, Nizhny Novgorod, Voronezh, Kazan, Tomsk, Volgograd dan Perm. Pemutaran internasional pertama film ini dijadwalkan pada awal September 2021, sebagai bagian dari pameran seni kontemporer internasional “Wina Kontemporer”.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat proyek lokasi.

game slot online

By gacor88