Di Minsk, migran sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.  Dan peluang bisnis bagi sebagian orang.

MINSK – Di seberang Minsk Sports Palace, arena hoki es dalam ruangan tahun 1960-an yang brutal di ibu kota Belarusia, barisan sekitar lima puluh pria dan wanita berjalan di belakang seorang petugas polisi dengan balaclava hitam yang menutupi semua kecuali matanya. Ada yang menggendong anaknya.

Petugas membawa mereka ke tempat parkir di seberang rel, di mana mereka menaiki banyak taksi dan bus yang memenuhi area tersebut. Kendaraan tersebut akan membawa mereka dalam perjalanan empat jam ke Grodno, sebuah kota di perbatasan dengan Polandia.

Dari sana, mereka akan mencoba berjalan melalui hutan yang dingin dan lebat di sepanjang perbatasan untuk mencapai zona penyangga yang dijuluki “hutan rimba” oleh para migran yang terjebak di antara kedua negara. Mereka akan bertemu dengan ribuan penjaga perbatasan Polandia yang bersenjata lengkap didirikan pagar dengan kawat silet dan menyetujui pembangunan tembok.

Rombongan seperti ini terlihat meninggalkan alun-alun kecil di seberang istana olahraga setiap setengah jam pada Kamis sore.

Setiap setengah jam kelompok terlihat berangkat ke perbatasan Polandia.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Perkiraan menempatkan total migran saat ini di Belarus antara 8.000 dan 15.000, tersebar di sekitar Minsk dan perbatasan barat negara itu. Jika Anda berjalan di sekitar ibu kota, jumlahnya sangat mencolok.

Banyak orang yang berkumpul di sekitar istana olahraga pada hari Kamis mengatakan mereka telah lulus terbang dari bandara di kota-kota di seluruh Timur Tengah.

Peluang itu menjadi semakin terbatas pada hari Jumat ketika maskapai Turki dan Belarusia mengumumkan bahwa mereka akan melarang warga negara Irak, Suriah, dan Yaman terbang dari Istanbul ke Minsk. Namun, pada hari yang sama, lebih banyak migran tiba di Minsk dengan penerbangan dari Dubai dan Beirut.

Yang lainnya, seperti Ahmed, yang duduk bersama beberapa temannya di dekat istana olahraga, telah berada di Belarusia sejak September.

Pyotr ​​​​Sauer / MT

Ahmed baru saja kembali dari “hutan”, desa tenda sementara di hutan antara perbatasan Belarusia dan Polandia.

“Di sana sangat buruk, tidak ada air atau makanan, jadi kami memutuskan untuk membeli persediaan dan tidur. Besok kita kembali, apa lagi yang bisa kita lakukan?” katanya, matanya yang merah menunjukkan kurang tidur.

Ahmed mengatakan penjaga Polandia memukuli teman-temannya saat mereka mendekati perbatasan.

Badan Pengungsi PBB memiliki dikatakan Sedikitnya 10 migran diyakini telah tewas sejauh ini akibat kondisi keras di “hutan”. Media Polandia melaporkan bahwa seorang anak laki-laki Kurdi berusia 14 tahun Rabu malam beku sampai titik kebosanan.

Seperti kebanyakan migran, Ahmed datang ke Minsk dalam paket wisata mahal yang diselenggarakan oleh sebuah biro perjalanan di Irak. Dia mengatakan dia membayar sebuah perusahaan di Lebanon $3.000 dan sejak itu kehabisan uang, sementara visa turis satu minggunya juga telah habis masa berlakunya.

Sejak kembali dari “hutan”, kelompoknya telah tinggal di jalanan Minsk dengan kantong tidur dan tenda.

“Lagipula kami tidak bisa pulang, kami menyerahkan segalanya untuk datang ke sini,” tambahnya.

UE memiliki dituduh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko telah menggunakan migran sebagai senjata untuk menghukum Barat atas sanksi yang dijatuhkan setelah kemenangan pemilu 2020 yang disengketakan dengan mengatur krisis di perbatasan negara anggota Polandia dan Lituania.

Sekelompok perempuan migran duduk di lapangan di pusat Minsk.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Bagi banyak penduduk lokal, tidak diketahui melihat migran di kafe dan rantai makanan cepat saji, berjalan di sekitar pusat perbelanjaan dan tidur di jalan bawah tanah. Sebelum krisis, Belarusia jarang menerima migran, karena kebijakan visa negara itu sangat ketat.

“Minsk telah berubah total,” kata Anna, seorang pramusaji yang bekerja di Vasilki, jaringan restoran kelas atas yang menyajikan makanan tradisional Belarusia.

“Sepertinya kita tidak tinggal di Minsk lagi. Ini aneh,” tambahnya.

Bulan lalu, media Belarusia dilaporkan kematian pertama seorang migran di ibu kota, kata seorang pria Irak berusia 35 tahun yang pingsan di luar pusat perbelanjaan.

Karena semakin banyak migran seperti Ahmed yang kembali dari perbatasan dengan kecewa dan lapar tetapi tidak mau pulang, situasi yang belum terselesaikan bisa menjadi masalah serius bagi Lukashenko.

Toko telepon memasang tanda Arab di jendela mereka untuk para migran yang membeli kartu SIM lokal sebelum menuju ke barat.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Sementara situasi tersebut telah mengganggu beberapa penduduk setempat, banyak orang di Minsk memperlakukannya sebagai peluang bisnis.

Hotel Sputnik sudah penuh dipesan. Bahasa Arab dan Kurdi terdengar di lobi utama gedung berlantai lima yang mengesankan namun kumuh, dan di seluruh koridornya yang remang-remang.

Hotel-hotel lain, termasuk Crown Plaza di pusat kota, juga mengatakan mereka beroperasi dengan kapasitas penuh. Migran mengatakan Belarusia dan biro tur lokal memesan mereka tinggal selama seminggu di hotel-hotel di seluruh kota sebelum mereka pergi sebagai bagian dari paket perjalanan mereka.

Anna, resepsionis di Sputnik, mengatakan masuknya pelanggan baru merupakan perubahan yang disambut baik.

Selain perlambatan terkait pandemi, Belarusia, yang biasanya menarik turis Barat dan pelancong bisnis, diguncang ketidakstabilan selama 18 bulan terakhir.

Tahun lalu negara ini menyaksikan yang terbesar pernah protes anti-pemerintah setelah pemilihan kembali kontroversial Lukashenko. Adan musim panas ini Belarus semakin terisolasi ketika Uni Eropa melarang Belavia dari wilayah udaranya setelah Minsk dipaksa Penerbangan Ryanair mendarat untuk memungkinkannya menangkap jurnalis oposisi.

“Itu sangat sepi selama pandemi. Turis berhenti datang, tetapi sekarang sibuk setiap hari. Ini bagus untuk bisnis,” kata Anna.

Toko telepon, termasuk yang dijalankan oleh penyedia telekomunikasi Rusia MTS, memasang tanda Arab di jendela mereka untuk para migran yang membeli kartu SIM lokal sebelum menuju ke barat.

Tapi pemenang terbesar adalah supir taksi.

Sergei mengatakan dia mengenakan biaya $150 per perjalanan ke Grodnodan diperkirakan dia melakukan setidaknya empat perjalanan sehari.

“Saya menghasilkan lebih banyak bulan ini daripada yang saya dapatkan di enam bulan sebelumnya. Tetapi hal-hal menjadi sedikit lebih sulit akhir-akhir ini,” tambahnya, menjelaskan bahwa polisi perbatasan Belarusia telah mulai memulangkan taksi yang membawa migran ketika mereka mendekati perbatasan.

Sekarang dia dan rekan-rekannya membawa migran ke pom bensin terdekat Grodnodi mana penangan Suriah, Irak dan Belarusia memimpin mereka melintasi perbatasan ke hutan di zona penyangga.

Sejumlah media sebelumnya dilaporkan tentang tentara Belarusia yang membantu para migran melintasi perbatasan. Video yang diposting online Jumat malam tampaknya menunjukkan hal itu tentara Belarusia menghancurkan pembatas di perbatasan.

Walid mengatakan dia membayar $5.000 kepada seorang perantara Suriah.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Bukan hanya orang Belarusia yang ingin mendapat untung dari krisis. Sebuah industri kecil bermunculan di Timur Tengah untuk membantu mengoordinasikan pemindahan migran ke Belarusia dengan agen dan konsulat turis Belarusia.

Saat malam berdiri di luar pusat perbelanjaan Skala di Minsk timur, sekelompok migran Suriah berkumpul untuk merokok.

Mereka berasal As-Suwayda, sebuah kota Suriah di dekat perbatasan dengan Yordania dan milik etnis minoritas Druze. Mereka mengatakan mereka melarikan diri dari Suriah untuk menghindari wajib militer selama dua setengah tahun.

Masing-masing membayar $5.000 kepada perantara Suriah di Damaskus, yang pada gilirannya membayar agen perjalanan Belarusia untuk paket wisata yang dimaksudkan untuk menyertakan hotel dan visa serta bantuan di lapangan. Ketika mereka berada di Minsk, mereka merasa tertipu dan perantara mereka memutuskan semua komunikasi.

“Bajingan itu berbohong kepada kami,” kata Walid, yang bekerja sebagai insinyur di Suriah.

Migran membayar ribuan dolar untuk tinggal di kamar hotel standar seperti ini di Hotel Sputnik di Minsk.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

“Dia menjanjikan sebuah hotel selama 10 hari, tetapi 10 dari kami dijejalkan ke sebuah kamar kecil di sebelah rumah bordil hanya untuk tiga malam. Dan sekarang dia berhenti menjawab teleponnya,” kata Walid sambil menunjukkan panggilan tak terjawab di teleponnya.

Orang-orang itu datang ke mal untuk membeli botol air, kartu SIM, dan obor. Mereka berencana naik taksi ke Grodno pada Jumat pagi, di mana bagian berbahaya dari perjalanan mereka akan dimulai, dan Walid sudah cemas.

“Kami tidak disambut di sini atau di rumah. Tidak ada tempat.”


Keluaran SDY

By gacor88