Di atas panggangan: shashlik salmon dan jagung

Dan saat ini adalah bulan Agustus, bulan di mana hampir semua hal bisa terjadi, dan di Rusia biasanya hal itu terjadi. Setiap tahun negara ini bersiap menghadapi “Kutukan Agustus,” yang merupakan bulan yang rawan terjadinya bencana alam mulai dari angin topan hingga banjir, dan bahkan kebakaran lahan gambut, ditambah dengan sejumlah kecelakaan udara dan kereta api yang tragis serta kecelakaan kapal selam Kursk. Bulan Agustus juga menjadi tuan rumah pergolakan militer, sosial dan politik, seperti deklarasi Perang Dunia Pertama dan kudeta kelompok garis keras tahun 1991, yang merayakan hari jadinya yang ketiga puluh tahun ini.

Jadi, saat kita bersiap menghadapi sesuatu yang seismik, mari kita coba menikmati beberapa manfaat di bulan Agustus – dan musim jagung berada di urutan teratas. Saat tanaman ceria yang tiada henti ini mencapai ketinggian mata gajah, inilah saatnya untuk mengeluarkan semua resep jagung favorit kita: roti jagung, muffin jagung, sup jagung, polenta, dan tentu saja, jagung tua biasa rebus. Olesi dengan mentega dan taburi sedikit garam. Apa yang bisa lebih baik?

Bagaimana dengan shashlik jagung? Dipotong-potong, tongkol jagung cocok ditusuk dengan tusuk shashlik, dan dipadukan dengan baik dengan segala sesuatu mulai dari ikan hingga sayuran.

Namun, sebelum kita membahas hal ini, mari kita melihat kembali sejarah gandum di Rusia, dan peran utama jagung dalam membina hubungan yang lebih baik antara negara tersebut dengan rival negara adidayanya: Amerika Serikat.

Jennifer Eremeeva / MT

Khrushchev, Iowa dan jagung

Di Rusia pra-revolusioner, jagung ditanam terutama di wilayah Tanah Hitam di Bessarabia (sekarang Moldova) dengan gandum, gandum hitam, oat, barley, dan soba. Sangat dipengaruhi oleh budaya kuliner Rumania, bubur jagung yang dikenal sebagai mămăligă masih menjadi hidangan populer di wilayah tersebut. Namun di wilayah lain di Rusia, jagung tidak dikenal atau dianggap sebagai pakan yang cocok untuk hewan dibandingkan makanan untuk manusia.

Dibutuhkan perdana menteri Soviet dan penjual benih jagung kapitalis dari Iowa untuk mengubah tagihan gandum bagi Rusia. Dalam salah satu hubungan Perang Dingin yang lebih bertahan lama, Roswell Garst dari Iowa dan Nikita Khrushchev menjalin persahabatan selama kunjungan berulang kali Garst ke Moskow dan kunjungan Khrushchev tahun 1959 yang tak terlupakan ke Iowa. Koring adalah katalis bagi persahabatan tersebut dan tetap menjadi inti persahabatan mereka selama puluhan tahun, yang berlanjut setelah Khrushchev digulingkan dari kekuasaan pada tahun 1964.

Sebagai mantan penggembala di perbatasan Rusia-Ukraina, Khrushchev berkuasa dengan pengetahuan luas di bidang pertanian dan dorongan untuk memodernisasi pertanian Soviet dan secara dramatis meningkatkan hasil panen dengan meningkatkan budidaya di wilayah Uni Soviet yang belum pernah ditanami sebelumnya. Khrushchev berharap program “Tanah Perawan” ini pada akhirnya akan menghasilkan lebih banyak ternak, yang penting bagi penduduk yang masih kekurangan protein dalam makanan mereka.

Budidaya jagung skala besar muncul sebagai solusi berkat editorial tepat waktu pada tahun 1955 oleh Lauren Soth dari Des Moines Register, yang berjudul “Jika Orang Rusia Menginginkan Lebih Banyak Daging”. Editorial Soth, yang memenangkan Hadiah Pulitzer untuk penulisan editorial pada tahun 1956, menampilkan jagung hibrida sebagai solusi yang sungguh-sungguh terhadap hasil pertanian yang tidak memadai di Uni Soviet. Hal ini juga mencakup undangan yang tulus—jika tidak disetujui oleh Departemen Luar Negeri AS—kepada delegasi Soviet untuk mengunjungi Iowa dan mempelajari semua hal yang ditawarkan oleh Kawasan Jagung: “Semua yang kami, warga Iowa, ketahui tentang jagung … akan tersedia bagi Rusia. untuk bertanya.” Soth berakhir dengan catatan pragmatis. “Tentu saja Rusia tidak akan melakukan itu. Dan kami ragu bahwa pemerintah kami sendiri akan berani membiarkan petualangan dalam pemahaman manusia seperti ini. Tapi itu akan masuk akal.”

Jagung untuk poster ternak

Yang mengejutkan semua orang, Khrushchev setuju. Hal ini memang masuk akal, dan Departemen Luar Negeri bergegas mengatur penerimaan delegasi perdagangan Soviet. Pada perjalanan awal inilah Iowan Roswell Garst memamerkan pabrik benihnya yang efisien dengan mesin dan mekanisasi modern. Kembali ke rumah, delegasi Soviet memuji Garst dan bakatnya terhadap Khrushchev, yang membuka jalan bagi Garst untuk mengunjungi Uni Soviet. Di sana ia bertemu dengan Khrushchev dan Anastas Mikoyan, yang saat itu menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri Pertama. Dari Garst-lah Khrushchev pertama kali belajar menyebut tongkol jagung sebagai “sosis kecil”, sebuah ungkapan yang sering diulangi oleh perdana menteri Soviet di tahun-tahun mendatang.

Hubungan Garst dengan Khrushchev unik, dan jurnalis Barat menganggap aksesnya terhadap perdana menteri dan keluarganya sangat mencengangkan. Selama bertahun-tahun, Garst terus melakukan perjalanan ke Eropa Timur, dan dia serta keluarganya menjamu keluarga Khrushchev di pertanian mereka selama perjalanan mengesankan Khrushchev ke Iowa pada tahun 1959.

Nasihat Garst jatuh di tanah subur. Terlepas dari kecurigaan para petani Soviet bahwa jagung adalah tanaman “asing”, Khrushchev tetap melanjutkan penanaman jagung yang kuat, meningkatkan lahan seluas 4,3 juta hektar menjadi lebih dari 60 juta hektar pada tahun 1962. Berkat cuaca yang hangat dan kering, tahun-tahun pertama jagung tumbuh subur. budidaya jagung di Uni Soviet sukses besar, namun cuaca yang lebih dingin dan hujan pada tahun 1962 menyebabkan hilangnya hampir seluruh hasil panen jagung di Uni Soviet. Dua tahun kemudian, Khrushchev digulingkan secara paksa dari kekuasaannya, dan program pertaniannya yang gagal hanyalah salah satu dalih kejatuhannya.

Jagung ke peternakan

Kebangkitan jagung pasca-Soviet

Setelah perestroika, ketika jaringan makanan cepat saji memasuki pasar Rusia, jaringan ayam goreng populer Rustic’s – yang sekarang menjadi waralaba KFC – memperkenalkan kembali jagung rebus sebagai lauk yang populer. Meskipun jagung tidak kalah dengan kentang atau soba dalam masakan umum Rusia, jagung tetap populer, terutama saat sedang musimnya. Yang mana saat ini.

Ada banyak cara untuk menikmati jagung segar, tetapi memanggang atau memanggangnya akan mengeluarkan gula alami dalam biji jagung dan meningkatkan rasa jagung yang sudah nikmat. Jagung bakar sangat cocok dengan apa saja yang ingin Anda panggang, tetapi dalam semangat Nikita Khrushchev dan Roswell Garst, berikut adalah resep shashlik yang menggabungkan jagung segar rebus dengan salmon—dua bahan berbeda dari kanon kuliner yang sangat berbeda yang bertemu di tengah-tengah untuk pertukaran yang lezat. Mengawetkan salmon dengan ringan sebelumnya dan memasak jagung terlebih dahulu berarti tusuk sate ini hanya perlu beberapa saat per sisi di atas panggangan, sehingga menghilangkan bahaya gosong atau menjadi terlalu kering. Cabai merah memberi tusuk sate ini palet warna yang bagus dan irisan tipis jeruk nipis menambahkan sedikit jeruk pada salmon.

Jadi dalam semangat persahabatan internasional, masukkan tusuk sate salmon dan jagung shashlik ini ke atas panggangan dan nikmati bulan Agustus…selagi masih bisa.

Jennifer Eremeeva / MT

Shashlik Jagung dan Salmon

Bahan-bahan

  • 1½ pon. (700 gram) salmon, potong dadu berukuran 2 inci
  • 3 bulir jagung rebus
  • 2 paprika merah, potong 1 inci
  • 2 buah jeruk nipis, iris tipis
  • 1 sendok makan cabai rawit
  • 1 sendok makan minyak zaitun
  • 4 sendok makan garam laut
  • 1 ikat besar adas segar, cincang halus

Mencelupkan

  • ¾ cangkir (175 ml) minyak zaitun
  • Jus dan kulit satu buah lemon
  • 1 buah cabai jalapeno, buang bijinya
  • 1 cangkir (240 ml) herba segar: daun ketumbar, dill, dan mint
  • 5 perahu kecil

instruksi

  • Taburkan setengah garam laut di atas kubus salmon, lalu tekan sedikit adas di setiap sisi kubus. Tutup dengan bungkus plastik dan dinginkan selama 2 jam.
  • Didihkan sepanci air yang sudah diberi garam. Rebus tongkol jagung selama 10 menit (lebih lama jika dibutuhkan sesuai jenis jagungnya). Keluarkan dari panci dan biarkan dingin hingga suhu kamar. Setelah dingin, potong kuping menjadi potongan berukuran 2 inci (5 sentimeter). Lumuri potongan dengan sisa garam dan cabai rawit, sisihkan.
  • Buat saus celup dengan mencampurkan semua bahan ke dalam food processor yang dilengkapi dengan pisau baja atau blender, lalu haluskan hingga halus. Dinginkan saus hingga siap disajikan.
  • Tepuk-tepuk salmon hingga kering dengan tisu, lalu ikat pada tusuk sate shashlik di sebelah irisan jeruk nipis dan bergantian dengan merica dan jagung.
  • Panaskan pemanggang dengan suhu sedang dan olesi dengan tisu basah yang dicelupkan ke dalam minyak sayur atau minyak canola. Panggang tusuk sate selama 2-3 menit per sisi atau sampai lada sedikit gosong dan salmon menjadi bening.
  • Sajikan segera dengan saus celupnya.

Jennifer Eremeeva / MT

Keluaran SGP

By gacor88