Coronavirus baru dimulai di beberapa wilayah Rusia.  Parade Perang Dunia II mereka berlanjut.

Selama pertemuan Senin pagi, Alexander Ostrov, gubernur wilayah Krai Zabaykalsky di Timur Jauh Rusia, memberikan ramalan suram untuk pandemi virus corona.

“Situasinya semakin buruk,” katanya. “Jumlah orang yang terinfeksi meningkat.”

Pada hari Minggu, Zabaykalsky Krai mencapai rekor tertinggi untuk infeksi harian baru yaitu 89. Kemudian, pada hari Selasa, mencapai rekor baru lagi yaitu 93. Itu setelah wilayah tersebut berhasil mempertahankan kasus harian baru sebagian besar pada remaja di bulan April dan 30-an dan 40-an hingga sebagian besar bulan Mei. Rospotrebnadzor, pengawas kesehatan Rusia, telah mempertimbangkan wilayah tersebut belum siap untuk mencabut pembatasan pengunciannya.

Namun, terlepas dari semua ini, Zabaykalsky Krai masih merencanakan pawai kemenangan pada 24 Juni untuk memperingati 75 tahun kemenangan Uni Soviet dalam Perang Dunia II atas Nazi.

Parade tahunan di kota-kota di seluruh Rusia, yang telah ditunda dari tanggal biasanya 9 Mei karena virus, adalah hari libur nasional yang paling dihormati di negara itu. Tahun ini mereka menjadi semakin penting, mewakili kesempatan bagi Presiden Vladimir Putin untuk meningkatkan sentimen patriotik menjelang pemungutan suara 1 Juli tentang amandemen konstitusi yang dapat membuatnya tetap menjabat hingga 2036.

Hal ini menempatkan pejabat regional dalam posisi yang sulit, karena harus menyeimbangkan antara mendukung rencana politik pemimpin lama Rusia dengan kesehatan konstituen mereka. Pada hari Rabu, 20 kota memiliki dibatalkan atau ditunda parade mereka, mengutip faktor risiko mengumpulkan banyak orang sementara beban kasus tetap tinggi.

Namun, tidak semua daerah melakukan kesalahan dalam hal kewaspadaan – bahkan daerah yang baru saja mendekati puncak wabahnya.

Selain Zabaykalsky Krai, wilayah selatan Voronezh juga mengalami peningkatan infeksi harian dalam beberapa hari terakhir.

Menggarisbawahi keseriusan wabah yang berkembang, wilayah ini buru-buru buka rumah sakit coronavirus baru minggu ini, sambil juga menghidupkan kembali praktik desinfeksi massal tempat umum terlihat pada awal pandemi pada bulan Maret. Itu juga memperpanjang masa karantinanya sampai 21 Juni dan ditetapkan untuk memutuskan apakah dia harus melanjutkan pawainya atau tidak pada akhir minggu ini.

Zabaykalsky Krai dan Voronezh bukan satu-satunya daerah yang baru sekarang mengalami pertumbuhan yang lebih besar. Lainnya adalah Primorsky Krai di Timur Jauh, di mana rata-rata kasus harian baru tiba-tiba berlipat ganda minggu lalu dan telah meningkat di level terendah hingga pertengahan 200-an setiap hari sejak itu.

Meski demikian, wilayah tersebut akan mengadakan pawai di kota terbesarnya, Vladivostok.

“Akhir-akhir ini kami menerima banyak pasien,” kata seorang dokter di Rumah Sakit Klinis Vladivostok No. 4, meminta anonimitas. “Tim saya telah bekerja tanpa hari libur selama sebulan sekarang. Kami sangat lelah – kami ingin istirahat.”

“Ini ide yang buruk untuk mengadakan pawai sekarang. Kami semua ketakutan setengah mati,” tambah sang dokter. “Saya mengerti bahwa pawai itu sangat penting, tetapi lebih baik melakukannya di musim gugur.”

Seorang kadet mengatakan kepada The Moscow Times bahwa, dengan melanjutkan pawai, “kita dapat membuktikan kepada negara lain bahwa kita memiliki tentara terkuat dan paling termobilisasi di dunia.”
Kementerian Pertahanan

Pada hari Rabu, perwakilan pemerintah daerah Primorsky Krai memberi tahu kantor berita RIA Novosti yang dikelola negara bahwa penonton akan dibatasi pada acara Vladivostok, meskipun detailnya akan disampaikan di kemudian hari. Namun, Voronezh dan kota Chita di Zabaykalsky Krai terus ramai.

Lalu ada dua ibu kota Rusia – Moskow dan St. Petersburg. Petersburg — yang menyelenggarakan parade pameran. Meskipun kota-kota tersebut telah mengalami penurunan kasus harian baru dalam beberapa minggu terakhir, namun kasus tersebut tetap tinggi. Selama seminggu terakhir, Moskow mencatat rata-rata 1.594 kasus baru setiap hari, sementara St. Petersburg, yang negara itu tingkat kematian terburuk pada bulan April, tercatat 267.

Beberapa pejabat telah mengambil langkah-langkah untuk menurunkan kemungkinan infeksi massal.

Yevgeny Kuvashev, gubernur wilayah Ural Sverdlovsk, memilikinya dikatakan bahwa para veteran – kelompok berisiko tinggi – tidak akan diizinkan menghadiri pawai, kata Walikota Moskow Sergei Sobyanin didorong Orang Moskow tinggal di rumah dan berkata: “Lebih baik menontonnya di TV.”

Kritikus khawatir bahwa saran tinggal di rumah akan diabaikan – dan bahwa orang-orang yang berkumpul untuk menonton pawai dapat menjadi vektor wabah baru. Pada hari Selasa, Anna Popova, kepala Rospotrebnadzor, tidak membantu kasus Sobyanin, mengumumkan bahwa para veteran akan dapat menonton parade Moskow di Lapangan Merah tanpa topeng, duduk di setiap kursi lain untuk menjaga jarak.

“Parade itu bisa membuat situasi yang sudah menyedihkan di kota kita benar-benar menjadi bencana,” kata seorang ahli bedah yang merawat pasien virus corona di Rumah Sakit St. Louis. Rumah Sakit George di St. Petersburg, kata siapa yang meminta untuk tetap anonim. “Pandemi kita belum berakhir – naif untuk berpikir sebaliknya.”

“Pemerintah tidak terlalu peduli dengan virus itu,” tambah ahli bedah itu.

Persiapan pawai

Salah satu alasan utama pawai ditunda adalah karena pada bulan April, hampir 400 kadet dan petugas yang dilatih untuk pawai terinfeksi virus corona, menurut outlet investigasi Proekt.

Saat itu Proekt dilaporkan bahwa tindakan antivirus seperti memakai masker atau sarung tangan bersifat sukarela, yang berkontribusi pada penyebaran virus.

Kadet yang bersiap untuk ambil bagian dalam parade utama Moskow kali ini mengatakan kepada The Moscow Times bahwa mereka menghadapi tindakan anti-proliferasi yang ketat.

Lima taruna yang berlatih di pusat pelatihan militer Alabino di luar Moskow, tempat parade utama dipraktikkan, mengatakan mereka dites virus setiap dua hari sekali dan diberi masker, sarung tangan, dan gel antiseptik setiap hari. Namun, beberapa mengatakan sulit untuk menjaga jarak satu sama lain.

Foto diterbitkan oleh Kementerian Pertahanan Menunjukkan para taruna memakai masker selama sesi latihan, meski dalam foto ditempatkan oleh taruna mereka dikelompokkan bersama tanpa topeng saat tidak berlatih.

Mengenakan masker selama pelatihan memang menimbulkan beberapa masalah, kata taruna. Pekan lalu, Moskow mengalami gelombang panas musim panas pertama, menyebabkan beberapa kadet pingsan, kata salah satu dari mereka kepada The Moscow Times.

Namun kondisi tersebut tidak menyurutkan suasana.

“Sulit, tentu saja, tapi lebih baik daripada sakit,” kata Vladislav Novikov, seorang kadet berusia 20 tahun dari Moskow. Dan dengan mengikuti pawai, dia menambahkan: “Kita dapat membuktikan kepada negara lain bahwa kita memiliki tentara terkuat dan paling termobilisasi di dunia.”

Yang lain menunjuk pada fakta bahwa Moskow telah mencabut sebagian besar pembatasan karantina sebagai bukti bahwa pawai harus dilanjutkan.

“Mempertahankannya adalah keputusan yang tepat karena pembatasan sudah berakhir,” kata Daniil Titov, kadet berusia 21 tahun dari Kostroma, sebuah kota di Rusia barat. “Ini adalah kesempatan bagi kita untuk mulai sedikit merehabilitasi kehidupan di pedesaan.”

Sentimen itu digaungkan oleh orang tua – bahkan mereka yang tinggal di hotspot virus.

Marina Shu, 41, dari Voronezh, adalah ibu dari seorang kadet yang sedang berlatih di Alabino. Dia percaya bahwa jika Moskow telah memutuskan bahwa virus ada di belakangnya, maka tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

“Kami kaget pada awalnya. Ada karantina di mana-mana dan mereka mengumumkan akan ada pawai, ”katanya. “Tetapi jika Moskow tidak lagi dikarantina, itu berarti kami lebih tenang.”

“Itu menghangatkan hati,” tambahnya.


togel sdy

By gacor88