Bermainlah dengan api untuk minuman liburan yang spektakuler

Zhzhyonka (wanita) dapat terlihat seperti serangkaian kesalahan ketik dan sulit diucapkan oleh penutur non-Rusia. Tapi zhzhyonka adalah legenda kehidupan Rusia pra-revolusioner. Ini bukan hanya minuman – ini adalah peninggalan budaya dan kebiasaannya yang telah lama hilang.

Jadi apa minuman yang tidak bisa diucapkan ini? Kedua surat itu sama di awal untuk proses pemanasan ganda (membakar adalah membakar) yang membuat koktail ini terkenal. Zhzhyonka adalah campuran berbagai jenis alkohol, baik wine maupun alkohol yang lebih kuat (rum dan cognac) yang dipanaskan saat dibuat. Dan kemudian gula panas yang telah menyerap minuman keras diteteskan di atas campuran alkohol tersebut. Pukulan yang terbakar ini mengemas pukulan ganda!

Persiapan dan aroma yang indah cocok dengan deskripsi sastra dari jiwa Rusia: boros, siap mengambil risiko, dan memiliki kelemahan pada penampilan yang mencolok. Mungkin karena alasan ini, minuman yang dibakar adalah minuman tradisional Hussars, elit tentara Rusia, yang dikenal karena kehebatan dan keberanian mereka. Tidak sulit membayangkan bagaimana prajurit berkuda dengan celana ketat, jaket dikepang, kerudung bulu di satu bahu dan topi wajah panjang di kepala mereka berdiri di dekat kuali cognac dan menyalakannya! Mengapa tidak? Mereka baru saja datang untuk memandikan kuda mereka dengan sampanye.

Resep prajurit berkuda ini rumit dan mahal. Seperti yang dicatat Nikolai Popov dalam bukunya “Memoirs of an Old Cavalryman” yang diterbitkan pada tahun 1891, beberapa botol rum putih dituangkan ke dalam mangkuk atau mangkuk tembaga dan ditutup dengan jeruk dan rempah-rempah. Potongan besar gula diletakkan di atas bilah pedang yang diletakkan di atas kuali, dan rum dibakar. Ketika gula telah benar-benar meleleh ke dalam anggur, mereka menuangkan sampanye atau anggur berkualitas dari Chateau Lafite. Campurannya enak tapi berbahaya. “Satu gelas sudah cukup,” kenang petugas, “untuk membuatmu mabuk. Setelah dua gelas pukulan ini, orang yang lemah akan kehilangan kemampuan untuk menggerakkan lidahnya dan menjadi mendengus dan menderu-deru. Setelah gelas ketiga anggota tubuhnya lumpuh dan dia akan pingsan seperti mayat di bawah meja.. Pria yang lebih kuat mengalami ekstasi aneh yang membangkitkan naluri destruktif dan bahkan kekerasan. di dalamnya.”

Pesta Prajurit Berkuda (fragmen) oleh Mihály Zichy, 1873
Media Wikicommons

Adegan-adegan ini diulangi dari satu memoar akhir abad ke-19 ke memoar lainnya. Penyair dan penulis prosa Rusia Vsevolod Krestovsky (1839-1895), yang menulis sejarah beberapa resimen tombak dan ditempatkan di markas tentara aktif selama Perang Rusia-Turki tahun 1877-1878, memiliki deskripsi puitis tentang zhzhyonka kiri:

“Mayor berkumis, pembuat minuman yang sangat berpengalaman, menyilangkan dua bilah pedang di atas kuali. Di tengah tempat mereka bersilangan, dia meletakkan sebatang gula dan mulai mencelupkannya dengan brendi emas bening. Kemudian dia menghancurkan dua biji vanila ke dalam kuali, dan alkohol meledak menjadi api kebiruan yang redup. Gula meleleh dan menetes ke dalam campuran dengan desisan dan derak tetesan api. Mayor berkumis mengambil sebotol anggur merah dan dengan hati-hati, agar tidak dapat memadamkan api . , menuangkannya dengan brendi dalam jumlah yang sama dan mulai mengaduk cairan yang terbakar dengan sendok sup besar. Aroma uap panas yang harum dari uap alkohol membuat kepala semua orang berenang … ”

Tapi ini romantisme malam itu, bisa dikatakan begitu. Di pagi hari, hidup menjadi pragmatis. Terbuat dari anggur merah dan putih, cognac, sherry, rum, dll., terlalu banyak minuman yang dibakar ini dapat diprediksi menghasilkan konsekuensi yang agak tidak menyenangkan. Bahkan peminum berpengalaman pun merasa pusing. “Keesokan harinya – sakit kepala, mual. ​​Ini terlihat jelas dari campuran alkohol di zhzhyonka. Para penderita dengan tulus berjanji untuk tidak pernah meminum minuman beracun ini lagi,” kata pahlawan dalam novel Alexander Herzen “Masa lalu dan pikiranku.”

Ramuan romantis ini diduga menyebar jauh melampaui militer. Itu adalah minuman favorit para pemuda “emas” di ibu kota dan disiapkan untuk liburan di keluarga kaya. Namun, bagi warga biasa itu terlalu mahal. Salah jika berpikir bahwa zhzhyonka hanyalah minuman untuk pria dalam misi militer, atau sesuatu yang sembrono yang dapat diminum di dacha. Itu disajikan (sebenarnya disiapkan di meja) selama resepsi diplomatik yang diselenggarakan oleh Kanselir Pangeran Alexander Gorchakov untuk menghormati delegasi Amerika pada Agustus 1866 di Majelis Inggris di St Petersburg.

Banyak resep telah sampai kepada kita. “Klub pria zhzhyonka”, “zhzhyonka untuk penikmat St. Petersburg”, dan “pedagang zhzhyonka” hanyalah beberapa versi dari Ignatius Radetzky, simbol masakan metropolitan yang lezat pada pertengahan abad ke-19. Satu resep dibuat dari sampanye, rum (2 botol), Sauternes (1 botol) dan nanas, tetapi dalam versi “pedagang”, Sauternes diganti hanya dengan segelas cognac. Para ahli di st. Petersburg lebih suka sampanye — tetapi hanya Veuve Clicquot — bersama dengan kirsch dan rum putih.

Epikur Rusia menyukai zhzhyonka. ML Dubois-Uvarova menemukan enam cara untuk membuatnya. Ini terutama kombinasi dari berbagai jenis alkohol, dari anggur Hongaria hingga rum dan sherry bersama dengan rempah-rempah dan aromatik – kayu manis, kulit jeruk, cengkeh, lemon. Dan tentu saja rangkaian eksploitasi wajib yang melibatkan anggur dan api.

Tangkapan layar untuk The Hussar Ballad, 1962

Sebuah buku tahun 1909 karya Sofia Dragomirova (istri Jenderal Mikhail Dragomirov), “An Aid to Housewives,” memberikan resep yang jauh lebih sederhana:

“Masukkan dua botol sampanye ke dalam panci, tambahkan nanas cincang, 1 pon gula potong kecil-kecil, segelas rum, dan segelas brendi yang enak. Saat mendidih, angkat dari kompor, taruh segumpal gula di atasnya jala , tuangkan rum di atasnya, nyalakan dan terus tuangkan rum sesukamu, agar zhzhyonka panas.”

Sayangnya, masa ketika prajurit berkuda memandikan kudanya dengan sampanye telah berakhir, bersamaan dengan itu era zhzhyonka dalam budaya Rusia. Dalam masakan Soviet, zhzhyonka lebih sering disebut sebagai sirup yang terbuat dari gula gosong yang digunakan untuk meningkatkan rasa dan warna permen dan roti jahe.

Namun, pada malam Natal dan Tahun Baru, tidak ada yang menghentikan Anda untuk bermain api dan mencoba pukulan bakaran kuno. Tamu Anda akan senang.

Pavel dan Olga Syutkin

Pukulan bakar Rusia

Bahan-bahan

  • Gula benjolan: 1½ hingga 2 pon
  • Sampanye: 2 botol
  • Cognac – 1 gelas (4/5 c)
  • Anggur otot – 1 gelas (4/5 c)
  • Anggur putih kering: 2 gelas (1 ¾ c)
  • Bumbu: 5-6 batang kayu manis, 10 buah adas bintang, 10 siung, 10 buah kapulaga. (Jumlahnya bisa bervariasi sesuai selera.)
  • Buah-buahan: jeruk, lemon, nanas secukupnya.

Instruksi

  • Tuang semua alkohol kecuali brendi ke dalam panci baja tahan karat berukuran 4-5 liter atau panci tembaga kaleng. Letakkan di atas kompor dan panaskan dengan suhu 70-75 derajat C. Saat Anda mulai memanaskannya, letakkan rak (sebaiknya seperti pemanggang) di atas wajan.
  • Tempatkan segumpal gula (atau kubus pemosisian) di rak. Gula menyerap uap anggur yang naik. Saat anggur sudah panas, angkat panci dari kompor, tuangkan brendi ke atas gula dan nyalakan. Gula akan gosong, meleleh, dan menetes ke dalam anggur. Saat gula sudah benar-benar habis, aduk minuman dengan sendok dan tuangkan ke dalam gelas. Sajikan panas.
  • Sesuaikan kekuatan minuman dengan menambahkan sedikit brendi atau anggur putih, sebaiknya anggur Muscat yang manis.
  • Bagi siapa pun yang tidak terbiasa dengan minuman keras, tambahkan potongan nanas, jeruk, atau buah persik segar ke dalam alkohol saat dipanaskan.

Pavel dan Olga Syutkin

Togel Singapore

By gacor88