Bagi wilayah Rusia yang bermasalah, Stalin adalah pahlawan lokal

VLADIKAVKAZ, Ossetia Utara – Di jalan pegunungan terpencil tidak jauh dari resor ski mewah, mata menyipit menatap tanpa henti pada stensil tiran paling terkenal di Uni Soviet dari permukaan batu. Kepala dan bahunya, dengan isyarat yang murah hati dan dibungkus dengan medali dan pipa emas, menjulang setinggi empat meter dan mendominasi lintasan di bawah.

Ditabukan oleh penggantinya Nikita Khrushchev sejak hukuman anumerta pada tahun 1956, Stalin sekali lagi menjadi pemandangan yang familiar di lembah-lembah terpencil dan puncak-puncak yang menjulang tinggi di sudut Kaukasus Utara Rusia ini.

Namun meski reputasi diktator tersebut membaik di Rusia dalam beberapa tahun terakhir, Ossetia Utara – wilayah berpenduduk 700.000 jiwa di sisi paling selatan negara itu – mengambil tindakan ekstrem yang pro-Stalin.

Republik otonom kecil ini memiliki sekitar tiga puluh monumen publik untuk Stalin – lebih banyak dibandingkan wilayah Rusia lainnya – sementara potretnya adalah pemandangan umum di rumah dan bisnis.

“Di Ossetia, setiap orang mempunyai Stalinnya masing-masing,” kata Indira Gabolayeva, seorang aktivis lokal terkemuka yang berafiliasi dengan Komunis Rusia, sebuah partai politik kecil Stalinis garis keras.

“Bagi sebagian orang, dia adalah salah satu ahli teori utama Marxisme-Leninisme. Bagi yang lain, dia adalah manajer yang efektif, atau hanya orang yang memenangkan perang.”

Potret Stalin tergantung di luar toko pakaian anak-anak Vladikavkaz.
Felix Lig / MT

“Sayang sekali Stalin sudah tidak ada lagi”

Di Ossetia Utara, wilayah pinggiran yang mengalami kemerosotan ekonomi dan konflik etnis terburuk di Rusia setelah jatuhnya Uni Soviet, kenangan akan industrialisasi Soviet, program pendidikan dan kesejahteraan sosial diwarnai dengan nostalgia.

Bahkan kepemimpinan brutal Stalin dianggap sebagai era hilangnya ketertiban, menurut Gabolayeva.

“Jika seseorang berkelahi dengan tetangganya, mereka akan sering berkata ‘Sayang sekali Stalin sudah tidak ada lagi!’ Untuk beberapa alasan, mereka mengira dia akan memastikan tetangganya dihukum,” katanya.

Ini adalah kisah yang bergema di seluruh negeri. Meskipun Kremlin tidak pernah sepenuhnya merehabilitasi Stalin setelah dia dihukum, dalam beberapa tahun terakhir Kremlin memilih untuk menyoroti apa yang mereka lihat sebagai catatan keberhasilan kepemimpinannya di masa perang, kemajuan industri, dan pencapaian kebijakan luar negeri. Sementara itu, jutaan orang yang terbunuh dalam pembersihan tersebut, menunjukkan bahwa persidangan dan kelaparan yang dipimpin Stalin telah dikurangi.

Kemiripan Stalin adalah pemandangan umum di rumah tangga Ossetia.
Felix Lig / MT

Revisionisme sejarah di Kremlin tercermin dalam masyarakat luas. Juni 2021 jajak pendapat jajak pendapat independen Levada Center menunjukkan bahwa mayoritas warga Rusia berpandangan positif terhadap Stalin.

Satu lagi rekamanKeputusan yang diambil pada bulan Mei lalu menunjukkan tren dukungan terhadap monumen Stalin meningkat, dengan 48% warga Rusia mendukung pemasangannya dan hanya 20% yang menentangnya.

Namun di Ossetia, ingatan Stalin juga mendapat manfaat dari rasa kesetiaan kampung halamannya yang hangat, meski secara historis meragukan.

Masyarakat Ossetia secara luas percaya bahwa Stalin – yang lahir sebagai Josef Dzhugashvili pada tahun 1878 di Gori, yang saat itu merupakan kota campuran etnis di Georgia modern di tepi Ossetia Selatan yang tidak dikenal – adalah salah satu kota mereka sendiri.

Nama keluarga khas Georgia Stalin, menurut klaim orang Ossetia, adalah bentuk Georgia dari Dzhugaev, nama keluarga Ossetia yang umum.

Meskipun tidak ada bukti bahwa Stalin, yang bahasa pertamanya adalah bahasa Georgia, pernah diidentifikasi sebagai orang Ossetia atau berbicara bahasa tersebut, sejarawan Barat dan Rusia telah mengakui bahwa ayah Stalin, pembuat sepatu Besarion Dzhugashvili, mungkin memiliki akar bahasa Ossetia.

Bahkan desa terkecil di Ossetia pun memiliki monumen Stalin sendiri.
Felix Lig / MT

Di Tskhinvali, ibu kota Ossetia Selatan, sebuah negara yang memproklamirkan diri dan diakui sebagian besar dunia sebagai bagian dari Georgia dan merupakan asal muasal dugaan nenek moyang Stalin di Ossetia, pihak berwenang pada tahun 2020 menyatakan nama kota tersebut pada era Soviet, Stalinir, dipulihkan. untuk keperluan upacara.

Jalan Stalin, jalan raya utama kota ini, adalah salah satu dari sedikit jalan yang mendapatkan kembali nama yang pernah tersebar luas di blok komunis.

Di kedua sisi perbatasan, wajah Stalin adalah pemandangan umum di rumah-rumah Ossetia, sering kali ditampilkan bersama penyair nasional yang dihormati, Kosta Khetagurov.

Pengabdian yang meluas kepada Stalin juga menyebabkan Ossetia Utara menjadi basis dari apa yang disebut “Warga Soviet”, sebuah gerakan teori konspirasi yang meyakini Uni Soviet masih ada secara legal dan Rusia pasca-Soviet adalah perampas kekuasaan ilegal.

“Orang Ossetia adalah bangsa yang sangat erat hubungannya,” kata aktivis Gabolayeva.

“Jika salah satu dari kita mencapai ketenaran dan kejayaan, negara akan memberikan pengakuan yang pantas kepada mereka.”

Pematung Ibragim Khayev menghabiskan sebagian besar waktunya setahun terakhir untuk mengerjakan patung Stalin terbarunya.
Felix Lig / MT

Pengikut Stalin di Ossetia Utara bahkan membantu menumbuhkan industri ekspor yang langka di salah satu wilayah termiskin Rusia.

Seniman lokal telah menjadi salah satu produsen monumen Stalin paling produktif yang didirikan di seluruh Rusia dan bekas Uni Soviet selama beberapa tahun.

Pada tahun 2019, peringatan 140 tahun ulang tahun diktator yang tercatat secara resmi – terkenal di Ossetia Utara dengan konser dan tarian rakyat — dibawakan gelombang patung Stalin baru di seluruh Rusia, banyak di antaranya merupakan hasil karya pengrajin Ossetia.

Di bengkel Persatuan Seniman Ossetia Utara di Vladikavkaz, ibu kota wilayah tersebut, perlengkapan Stalin adalah barang dagangan besar, dengan patung, patung, dan bahkan topeng kematian sang diktator untuk dijual.

Meskipun sebagian besar patung Stalin yang diproduksi di sini ringan, diproduksi secara massal, dibentuk dari tanah liat, diberi lapisan cat berwarna perunggu, dan ukurannya hampir tidak lebih besar dari kepalan tangan, terkadang ada pesanan yang lebih berat.

Pematung Ibragim Khayev, 42, telah menghabiskan sebagian besar tahun lalu mengerjakan karya terbarunya Stalin, patung Generalissimus berseragam seluruh tubuh yang tingginya hampir dua kali tinggi Khayev.

Ditugaskan oleh pelatih kepala tim gulat gaya bebas Rusia Ossetia, Dzambolat Tedeyev, patung yang telah selesai akan ditempatkan di kampung halaman Tedeyev di Ossetia Selatan.

Berbicara kepada Moscow Times di lokakaryanya, Khayev, seorang pria bersuara lembut dan mudah tersenyum, mengungkapkan kekagumannya atas kepemimpinan masa perang dan kebijakan industrialisasi, sambil mengakui sisi buruk dari warisannya.

“Tentu saja ada penindasan, tapi Anda harus ingat bahwa dia melakukan hal-hal luar biasa untuk rakyat,” Khayev mengangkat bahu sedikit.

“Kakek saya ikut berperang dan dia tidak pernah mengatakan sepatah kata pun yang menentang Stalin,” tambahnya.

Patung Stalin milik Khayev tingginya dua kali lipat.
Ibrahim Khaev/Arsip Pribadi

“Pada dasarnya sebuah agama”

Bagi para pengkritik Stalin di Ossetia Utara, kesetiaan warga Ossetia yang terus-menerus kepada seorang diktator yang tidak menyelamatkan warga Ossetia dari penindasan berdarah menimbulkan rasa geli sekaligus kecewa.

“Stalinisme modern pada dasarnya adalah sebuah agama di Ossetia,” kata Alik Pukhayev, seorang blogger terkemuka Vladikavkaz.

Pukhayev menunjukkan bahwa asal usul Stalin yang berasal dari Ossetia tidak menghalanginya untuk membersihkan sebagian besar kaum intelektual lokal pada tahun 1930-an atau memberikan Ossetia Selatan kepada negara tetangganya, Georgia, sebuah keputusan yang menyebabkan dua perang dan eksodus massal pengungsi Ossetia dari Georgia sejak runtuhnya negara tersebut. Uni Soviet

Yang lebih memperumit warisan lokal Stalin adalah perlakuan brutalnya terhadap tetangga dan saingan Ossetia.

Pada tahun 1944, Stalin memerintahkan deportasi ke Asia Tengah terhadap serangkaian kelompok etnis yang ia curigai bekerja sama dengan penjajah Jerman. Di antara mereka adalah Ingush, tetangga Muslim Ossetia.

Kembalinya Ingush dari pengasingan – yang menyebabkan seperempat dari mereka tewas – memicu serangkaian perselisihan dengan Ossetia, yang akhirnya berubah menjadi konflik kekerasan pada awal tahun 1990-an, dan rasa saling tidak percaya yang mendalam sampai hari ini.

“Ada kemungkinan bahwa apa yang dilakukan Stalin terhadap Ingush berperan dalam seberapa positif perasaan masyarakat Ossetia terhadapnya,” kata blogger Pukhayev.

“Tapi ini konyol – lagipula, dia juga membersihkan Ossetia!”

Sebaliknya, dengan sentimen pro-Stalin yang semakin mendalam seiring berjalannya waktu, Pukhayev dan kritikus lokal Stalin lainnya dibiarkan kebingungan dalam mencari penjelasan atas hubungan aneh di tanah air mereka dengan sang diktator.

“Stalinisme adalah sindrom Stockholm nasional kita,” katanya, mengacu pada kondisi psikologis di mana para sandera mengembangkan ikatan emosional dengan penculiknya.

“Tidak ada cara lain untuk menjelaskannya.”

slot online gratis

By gacor88