Bagaimana televisi negara Rusia menggambarkan perang di Ukraina?

“Jalanan sepi dan tenang di ibu kota Ukraina,” pembawa berita di saluran TV Perviy Kanal yang dikelola pemerintah Rusia mengatakan kepada pemirsa dalam program berita Jumat pagi, menunjukkan rekaman webcam langsung dari Kiev di layar raksasa di belakang mejanya. acara.

“Ini juga hari biasa di Kharkiv,” katanya saat rekaman beralih ke siaran langsung dari pusat kota yang sepi, terbesar kedua di Ukraina, yang memiliki media internasional. dilaporkan Pasukan Rusia telah meluncurkan serangan rudal dan bergerak maju.

“Dengan latar belakang kebohongan dari media Barat, kami menunjukkan dengan tepat bagaimana situasi di kota-kota Ukraina saat ini,” kata pembawa acara.

Siaran surreal adalah potret bagaimana invasi Rusia terhadap tetangganya digambarkan di televisi pemerintah.

Ambil petunjuk dari Presiden Rusia Vladimir Putin alamat kepada bangsa Kamis pagi, saat dia mengumumkan “operasi militer khusus” terbatas untuk “mendemiliterisasi” Ukraina dan melindungi warga sipil di Donbass dari apa yang dia katakan sebagai “genosida” Ukraina, saluran TV pemerintah negara itu dibesar-besarkan untuk diselundupkan. pesan serupa untuk publik Rusia yang agak enggan.

Cuplikan webcam dari Kiev yang tenang ditampilkan di TV pemerintah.
Pervy Kanal

“Ukraina tidak perlu takut dengan operasi khusus Rusia,” kata seorang koresponden untuk saluran berita bergulir Rossiya-24, ketika tajuk utama melintas di layar yang mengumumkan keberhasilan militer Rusia dan ancaman Ukraina yang tampaknya akan segera terjadi.

“Ukraina telah meluncurkan tiga rudal ke Republik Rakyat Donetsk dalam tujuh menit terakhir,” bunyi spanduk berita.

“Kementerian Pertahanan Rusia: Tugas hari pertama telah berhasil diselesaikan,” kata yang lain. Sebuah pesan yang disematkan di bagian atas layar berbunyi: “Semua personel layanan Ukraina yang secara sukarela meletakkan senjata mereka dapat pulang dengan damai.”

Semua ini sangat kontras dengan laporan dari bawah oleh organisasi media lainnya.

Gambar-gambar serangan rudal Rusia di ibukota Ukraina, baku tembak dengan pasukan Ukraina untuk kontrol dari lapangan terbang, atau Ukraina tidur di stasiun metro bawah tanah karena takut akan serangan semalam Rusia tidak ada di gelombang udara Rusia.

Pengawas komunikasi Rusia Roskomnadzor pada hari Kamis mengancam layanan media dengan denda yang signifikan jika mereka menyiarkan gambar dan pembaruan berita yang tidak berasal dari sumber resmi Rusia. Analis meyakini ancaman seperti itu hampir tidak diperlukan di lingkungan media Rusia yang steril, di mana saluran TV mahir mendorong narasi Kremlin di seluruh keluarannya – dari acara debat koreografer keren hingga buletin berita selektif.

Dalam siaran berita Jumat pagi di Rossiya-24, klip pidato terakhir Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy untuk bangsa diputar. Seorang koresponden mengatakan: “Dia mengatakan bahwa Ukraina berdiri sendiri. Bahwa Barat menawarkan dukungan hanya dengan kata-kata. NATO tidak akan memasukkan Ukraina dalam aliansinya dan tidak akan mengirim pasukan. Zelenskiy menyerukan zona larangan terbang di atas Ukraina, tetapi ditolak .”

Gambar pengiriman senjata Barat ke Ukraina selama beberapa bulan terakhir ditampilkan, sementara seorang pembawa acara mengatakan: “Jelas Barat tidak memiliki kepentingan nyata dalam keamanan Ukraina, melainkan ingin menahan Rusia.”

Sebelum menginvasi, Rusia menggambarkan Ukraina hampir bergabung dengan aliansi militer NATO.

Pembawa acara mengkritik penggambaran invasi oleh media Barat.
Pervy Kanal

Pemutakhiran situasi militer juga terbatas cakupannya.

Di Vremya Pokazhet Acara bincang-bincang pagi (“Time Will Tell”), pembawa acara dan tamu di studio – delapan pria – menampilkan tajuk utama dari The Sun di Inggris tabloid tentang pasukan Rusia yang merebut Chernobyl, sebagai bagian dari bagian yang mengkritik tanggapan media Barat.

Jika tidak, informasi tentang kemajuan dan tindakan Rusia di luar Donbass dan Krimea tidak dibahas. Pembaruan terbatas pada pernyataan dari kementerian pertahanan Rusia tentang “objek militer yang dihancurkan” dan pasukan Rusia mendorong perlawanan Ukraina mundur satu kilometer lagi di Donetsk.

Tidak ada diskusi tentang kerugian Rusia – baik personel, yang diperkirakan Inggris dapat mencapai 450 orang pada hari pertama penyerangan, atau peralatan.

Video yang direkam oleh FSB tentang tentara Ukraina yang “menolak untuk terus bertugas di wilayah negara mereka” telah menjadi terkenal, seperti halnya rekaman ponsel cerdas dari dalam republik rakyat Donetsk dan Luhansk yang memproklamirkan diri, yang mengaku dirugikan menunjukkan apa yang dikatakan koresponden adalah Serangan Ukraina.

Pada saat yang sama, liputan Barat ditayangkan secara langsung rekaman dari bangunan tempat tinggal yang hancur di Kiev, yang terkena serangan udara Rusia semalam. Media Barat telah memuat laporan tentang cedera warga sipil dan laporan saksi mata tentang ledakan dan tembakan di pinggiran utara Kiev ketika pasukan Rusia mendekati ibu kota Ukraina.

Rekaman FSB tentang pasukan Pasukan Perbatasan Ukraina “meninggalkan” posisi mereka.
Pervy Kanal

Pembawa acara Rusia juga menggunakan bahasa Putin tentang Ukraina, mengacu pada “rezim saat ini” atau “situasi di wilayah Ukraina”. Komentator mengatakan bahwa menyebut Ukraina sebagai “wilayah” daripada negara atau negara adalah bagian dari kampanye Kremlin untuk merongrong kedaulatan Ukraina di mata publik Rusia.

“Kami benar-benar tidak suka bahwa kami tidak memiliki pilihan lain, tetapi itulah masalahnya,” kata Vremya Pokazhet tuan rumah Artyom Sheynin, salah satu propagandis Kremlin dengan bayaran tertinggi, saat dia mengundang tamunya untuk mempertimbangkan manfaat invasi Rusia.

“Barat memengaruhi hidup kita. Anda tidak dapat menyangkalnya,” kata salah satu dari mereka.

“Kami harus mengambil tindakan ini untuk mendemiliterisasi Ukraina dan memberikan keselamatan dan keamanan.”


Pengeluaran SGP

By gacor88