Bagaimana Rusia dan Ukraina Menjadi Juara Kampanye Smear

Dua pelompat tinggi berpose untuk foto bersama dan berpelukan di Tokyo. Maria Lasitskene dari Rusia yang berusia 29 tahun memenangkan medali emas yang telah lama ditunggu-tunggu, sementara saingan tetapnya selama dua tahun terakhir, Yaroslava Mahuchikh dari Ukraina yang berusia 19 tahun, memenangkan perunggu dengan lompatan yang jaraknya kurang dari empat sentimeter.

Sebelum Olimpiade, Mahuchikh mencapai hasil terbaik dunia musim ini dengan melompat 206 sentimeter, sementara juara dunia tiga kali Lasitskene belum pernah melewati jarak dua meter tahun ini. Namun demikian, Lasitskene-lah yang melompat ke emas di Tokyo. Bagi pemirsa di seluruh dunia, pertandingan yang berlangsung antara dua atlet bintang itu dramatis dan menginspirasi.

Tidak mengherankan jika kamera menangkap tidak hanya pasang surut persaingan mereka, tetapi juga apa yang terjadi setelahnya. Para peraih medali emas dan perunggu berpelukan, saling memberi selamat dan akhirnya berfoto bersama dalam ekspresi yang pas dari semangat Olimpiade sejati. Tidak ada motif tersembunyi yang terlibat – hanya dua atlet luar biasa yang dibanjiri kemenangan dan emosi yang tulus.

Tapi sepertinya mereka seharusnya tahu lebih baik. Dengan jutaan penonton yang menonton, mereka seharusnya berperilaku bukan sebagai saingan yang bersahabat, tetapi sebagai musuh bebuyutan, sebagai perwakilan dari dua negara yang berperang secara de facto.

Sebagai hadiah atas sportifitasnya yang baik, Mahuchikh yang malang dengan senang hati mempelajari banyak hal baru dan menarik tentang dirinya dari jejaring sosial dan pejabat Ukraina.

Dia telah menjadi sasaran serangan luas – mulai dari tuduhan bertindak gegabah dan menunjukkan kurangnya penilaian yang baik hingga saran bahwa dia pindah ke Rusia dan bahkan ancaman langsung. Beberapa jam kemudian, Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Anna Malyar menambahkan bahan bakar ke dalam api dengan berjanji akan memanggil atlet muda yang bandel itu ke matras dan melaporkan hasil percakapan mereka.

Netizen Rusia menanggapi dengan ejekan mereka yang biasa terhadap Ukraina, menyerukan Yaroslava untuk melarikan diri dari negara asalnya ke Rusia. Selanjutnya, politisi dan propagandis Rusia bergabung, dengan gembira mengeksploitasi alat propaganda yang kuat yang tiba-tiba jatuh ke pangkuan para penggemar dan pejabat Ukraina.

Atlet Yaroslava Mahuchikh dari Ukraina
Valery Sharifulin / TASS

Sebagai bantuan untuk pembaca saya dan saya sendiri, saya tidak akan mengulangi komentar paling xenofobia yang dibuat selama kejadian ini. Tetapi bahkan tanpa keburukan itu, kami melihat bahwa orang-orang di kedua sisi segera melupakan para atlet itu sendiri dan foto yang menentukan itu dan hanya mengungkapkan satu hal: kebencian timbal balik yang tidak terselubung yang menjadi ciri tujuh tahun terakhir hubungan Rusia-Ukraina .

Saya tidak memiliki ilusi tentang propagandis Rusia yang, dalam kemarahan yang membenarkan diri sendiri dan kesombongan yang palsu, tiba-tiba memutar mata mereka dan bersimpati dengan orang-orang Ukraina saat mereka berjuang di bawah beban politisi yang mementingkan diri sendiri yang begitu dibutakan oleh Russophobia sehingga mereka membunuh mereka. serangan warga sendiri.

Pada saat yang sama, pejabat Moskow suka berpura-pura bahwa tidak ada hal aneh yang terjadi antara Rusia dan Ukraina.

Mereka mengklaim sudah waktunya bagi tetangga selatan mereka untuk akhirnya menerima keseimbangan kekuatan baru dan mengakhiri konflik yang tidak dapat dijelaskan secara damai dan yang mereka gunakan setiap dalih kecil untuk memperburuk. Ini telah lama menjadi posisi yang diambil oleh “patriot” Rusia.

Reaksi warga Ukraina terhadap foto itu tidak sesederhana yang diyakini media Rusia.

Saya pikir kekesalan mereka terhadap Mahuchikh – yang merupakan harapan terbaik Ukraina untuk emas Olimpiade dan simbol indah negara itu sendiri – mungkin meningkat sepuluh kali lipat ketika mereka melihatnya memeluk wanita Rusia yang menghancurkan harapan itu. Lasitskena segera diingatkan bahwa dia berpangkat kapten di tentara Rusia dan Mahuchikh, yang merupakan letnan junior di angkatan bersenjata Ukraina, diberitahu untuk tidak memeluk perwakilan dari “negara agresor”.

Rusia dan Ukraina mewarisi banyak ciri dari Uni Soviet, termasuk praktik aneh pemberian pangkat militer kepada atlet berprestasi. Lasitskene “melayani negaranya” ke pangkat kapten, sementara Mahuchikh, meskipun sudah menjadi master olahraga yang dihormati di Ukraina, hanya naik ke pangkat letnan dua – meskipun dia menghabiskan seluruh karirnya sebelum dia Sekarang tidak jelas seberapa cepat dia akan mendapatkan promosi pangkat, karena, seperti yang dikatakan Wakil Menteri Pertahanan, Malyar, musuh dapat menggunakan tindakan sembrononya sebagai “tujuan dari operasi khusus informasi.”

Tentu saja, di mana ada olahraga, terutama olahraga Olimpiade yang terkenal, di situ ada politik. Dan di mana ada politik, di situ ada histeria — seperti yang ditunjukkan Rusia berulang kali sepanjang Olimpiade Tokyo, yang paling aneh dalam sejarah baru-baru ini.

Namun dalam kasus Mahuchikh, kaum radikal Ukraina mengarahkan kemarahan mereka ke sasaran yang salah dan melemahkan diri mereka sendiri.

Tentu saja, jika Mahuchikh entah bagaimana secara terbuka menunjukkan penghinaan terhadap saingannya – perwakilan dari “negara agresor” – negara asalnya mungkin akan memujinya sebagai pahlawan.

Jika kedua belah pihak sudah bersikeras bahwa kontak biasa antara atlet mereka dalam olahraga apa pun merupakan situasi yang berpotensi meledak, maka apa yang terjadi pada pelompat tinggi bahkan mungkin tampak rutin.

Bagaimanapun, kecil kemungkinan kita akan melihat lebih banyak foto pelukan atlet Ukraina dan Rusia dalam waktu dekat.

Intinya telah dibuat – dalam sekop – dan sekarang, sebelum mereka berpelukan, berjabat tangan, atau bahkan mengungkapkan rasa hormat atau kekaguman kepada pesaing dari negara musuh, setiap atlet akan berpikir keras tentang dengan siapa mereka dapat dilihat di foto yang sama dan konsekuensi yang mungkin terjadi.

Versi Rusia dari artikel ini adalah yang pertama diterbitkan oleh Novaya Gazeta

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

link sbobet

By gacor88