Apakah Rusia menerima senjata dari Korea Utara?

Washington diklaim bulan lalu Rusia membeli senjata dari Korea Utara dan menggunakan senjata itu di Ukraina.

Klaim bahwa kedua negara yang mendapat sanksi berat telah meningkatkan kerja sama militer terjadi hampir sembilan bulan setelah perang Rusia melawan tetangganya yang pro-Barat, yang telah sangat menghabiskan persediaan peluru artileri, amunisi, dan rudal jelajahnya.

Jika benar, transfer tersebut akan melanggar embargo senjata yang ditempatkan di Pyongyang oleh PBB pada tahun 2016.

Keduanya Pyongyang Dan Moskow membantah tuduhan itu.

The Moscow Times melihat bukti penjualan senjata semacam itu – dan dampak perangkat keras Korea Utara di medan perang di Ukraina.

Apa bukti stok senjata Korea Utara?

Selain dari klaim pejabat AS, banyak dugaan.

Senjata dan amunisi yang dimiliki oleh Pyongyang sebagian besar diproduksi dengan desain Soviet dan dapat dengan mudah digunakan oleh pasukan Rusia, Darya Dolzikova, seorang peneliti di Royal United Services Institute London, mengatakan kepada The Moscow Times.

Peluncur rudal BM-21 Grad Rusia
Vitaly V. Kuzmin (CC BY-SA 4.0)

Meskipun tidak ada bukti senjata Korea Utara di medan perang – tidak seperti drone Iran yang digunakan oleh Rusia – ini tidak berarti bahwa senjata atau amunisi Korea Utara tidak dikerahkan di Ukraina.

Misalnya, Korea Utara dapat memasok jenis amunisi yang sulit diidentifikasi, dan pengiriman ke Rusia serta transportasi ke garis depan dapat disamarkan, menurut analis.

Senjata apa yang bisa dikirim Pyongyang ke Moskow?

AS punya diklaim bahwa Rusia membeli jutaan peluru artileri dari Korea Utara.

Pembelian semacam ini akan sesuai dengan kebutuhan gaya pertempuran Rusia di Ukraina, yang melibatkan penggunaan serangan artileri dan rudal secara intensif.

“Rusia telah menggunakan BM-21 (peluncur rudal Grad) secara ekstensif di Ukraina dan Korea Utara telah menjual roket 122mm sebelumnya,” kata Daniel Salisbury, pakar perdagangan senjata dan rekan peneliti senior di Pusat Studi Sains dan Keamanan di King’s College di London .

Pyongyang juga memiliki senjata lain yang mungkin dibutuhkan Moskow.

Selain rudal anti-tank dan permukaan-ke-udara, Korea Utara memiliki persediaan amunisi dan granat berpeluncur roket yang besar.

Dan, yang terpenting, Pyongyang dapat membantu Rusia memulihkan persediaan misilnya yang habis.

Sistem rudal balistik Tochka-U Rusia
Mil.ru

Menurut Salisbury, Korea Utara dapat menyediakan peralatan yang mirip dengan sistem rudal balistik Tochka-U Rusia, yang dimiliki Rusia. digunakan untuk menargetkan artileri Kiev.

Presiden Ukraina Volodomyr Zelensky dikatakan bulan lalu bahwa Rusia telah menembakkan lebih dari 4.700 rudal selama konflik, termasuk rentetan rudal yang ditujukan untuk menghancurkan infrastruktur energi Ukraina.

Ini mungkin mengurangi persediaan Rusia, dengan The New York Times pelaporan minggu lalu bahwa Rusia sekarang menembakkan amunisi yang diproduksi dalam beberapa bulan terakhir.

Bagaimana Rusia bisa menerima senjata-senjata ini?

Di tengah embargo senjata PBB dan sanksi terhadap Moskow yang diberlakukan setelah invasi Februari, Korea Utara dan Rusia kemungkinan menggunakan saluran pasokan rahasia.

“Negara suka merahasiakan setiap kesepakatan senjata ilegal yang melanggar sanksi karena implikasi hukumnya, tapi saya pikir mereka mungkin khawatir dengan AS dan pihak lain yang mencoba mengganggu pengiriman,” kata Salisbury.

Sementara Korea Utara dan Rusia berbagi perbatasan darat sepanjang 17 kilometer, berkurangnya perdagangan setelah pandemi virus corona berarti transfer senjata akan relatif mudah jika dikirim langsung ke Rusia dengan kereta api atau truk.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan Presiden Rusia Vladimir Putin
kremlin.ru

Sebaliknya, setiap pengiriman senjata lebih mungkin melalui negara ketiga, menurut Salisbury.

“Ini tidak biasa bagi Korea Utara, yang secara teratur mengirimkan barang melalui rute memutar untuk menipu siapa pun yang mungkin menonton,” katanya.

Bagaimana menerima senjata Korea Utara dapat membantu Rusia di Ukraina?

Menurut Sam Cranny-Evans, seorang analis pertahanan di Royal United Services Institute London, memperoleh senjata dari negara-negara seperti Iran dan Korea Utara dapat menghentikan Moskow karena meningkatkan produksi pertahanan dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan militer. .

Ini akan memungkinkan Rusia untuk terus berperang dengan kecepatan yang sama.

“(Rusia) sekarang pada dasarnya bersaing dengan hasil industri Barat, dan mereka harus mengubah ekonomi pertahanan mereka, yang akan memakan waktu,” kata Cranny-Evans.

Pada saat yang sama, para ahli percaya ada risiko yang terkait dengan rudal dan amunisi Korea Utara, yang mungkin tidak diproduksi dengan standar tinggi.

“Rusia tidak tahu seperti apa kontrol kualitas di Korea Utara,” William Alberque, direktur kontrol senjata di International Institute for Strategic Studies, mengatakan kepada The Moscow Times.

“Dan jika ada satu tempat di mana saya kurang percaya diri dalam kontrol kualitas daripada Rusia, itu adalah Korea Utara.”

game slot gacor

By gacor88