Anda tidak dapat mengadakan sidang pleno di gedung kami – kata Universitas Ekiti kepada anggota parlemen APC

Manajemen Universitas Negeri Ekiti, EKSU, Ado-Ekiti, menentang rencana 19 anggota Kongres Semua Progresif (APC) dari Dewan Majelis Negara Bagian Ekiti untuk mengadakan rapat pleno di lembaga tersebut.

Universitas Ekiti mengatakan lembaga tersebut hanya untuk kegiatan pembelajaran dan pendidikan, dan menyatakan bahwa pertemuan politik tidak diperbolehkan di tempat tersebut.

Anggota parlemen APC pada hari Jumat pada rapat pleno mereka yang dipimpin oleh pembicara kontroversial, Dr Adewale Omirin, di sebuah tempat di Ado-Ekiti, memutuskan untuk mengadakan sidang mereka dan menjalankan urusan legislatif seperti biasa di Fakultas Sains Universitas Negeri Ekiti.

Hal ini menyusul mosi Pemimpin Mayoritas, Churchill Adedipe, untuk mengadakan kembali Majelis di tempat umum di ibu kota negara bagian, di luar Gedung Parlemen untuk alasan keamanan.

Namun dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh panitera EKSU, Emmanuel Ogunyemi, anggota parlemen APC disarankan untuk mencari tempat duduk di tempat lain.

Bunyinya: “Perhatian pimpinan Universitas Negeri Ekiti, Ado-Ekiti tertuju pada pemberitaan organisasi media cetak dan elektronik tentang rencana anggota Kongres Semua Progresif (APC) di Dewan Majelis Negara Bagian Ekiti untuk mengadakan sidang pleno mengadakan pertemuan di kampus universitas,

“Manajemen Universitas ingin menginformasikan kepada masyarakat umum bahwa lingkungan Universitas Negeri Ekiti tidak dibuka untuk pertemuan politik dan kami menyatakan dengan tegas bahwa tidak ada rapat legislatif yang diadakan di kampus kami yang menjadi spekulasi di beberapa kalangan dan pertemuan semacam itu tidak diperbolehkan masuk. menyimpan lokasi universitas.

“Universitas adalah komunitas guru dan cendekiawan dan universitas negeri Ekiti berkomitmen terhadap keunggulan dalam pengajaran, pembelajaran dan penelitian dan tidak boleh dikaitkan dengan isu-isu politik yang tidak perlu.”

Sementara itu, Ketua Kontroversial Omirin yang menegaskan fraksinya tetap asli menjelaskan, DPR mempunyai tanggung jawab menanggapi permintaan Majelis Nasional untuk mengirimkan sumbangan negara Ekiti untuk proses amandemen konstitusi.

“Negara Bagian Ekiti hanya memiliki satu Majelis Nasional. Oleh karena itu, Majelis Nasional mengakui diterimanya keputusan kami tentang amandemen konstitusi.

“Jika mereka yakin dengan status mereka, biarkan mereka mendekati Majelis Nasional atau Badan Kehakiman untuk mendapatkan pengakuan,” tambahnya.

Pembicara mengatakan sangat disesalkan bahwa Gubernur Ayo Fayose tidak mengambil pelajaran dari pengalaman masa lalunya ketika ia memicu krisis konstitusional yang berujung pada penetapan keadaan darurat yang berujung pada pemecatan pemerintahannya pada tahun 2006.


Data SGP

By gacor88