Anak berusia 13 tahun mengungkapkan bagaimana ayahnya membujuknya untuk melakukan bom bunuh diri

Seorang pelaku bom bunuh diri berusia 13 tahun, yang ditangkap oleh polisi setelah dua ledakan bom yang mengguncang pasar tekstil kota Kano, menyebabkan kegemparan di Kano kemarin ketika dia mengaku bahwa ayah kandungnya memanggilnya untuk melakukan bom bunuh diri.

Remaja bernama Zaharau Babangida menceritakan kepada warga Kano yang terkejut bahwa hal itu dimulai pada suatu hari ketika ayah saya membawa ibu saya ke hutan di Bauchi di mana kami bertemu dengan orang-orang yang mengaku sebagai pekerjaan Tuhan.

Zaharau yang lemah melanjutkan, “di hutan Bauchi saya bertemu dengan beberapa gadis lain yang saya kira adalah teman seusia saya dan pemimpin mereka menyuruh kami untuk menyerahkan hidup kami kepada Tuhan dan menikmati rahmat surga.

“Saya tidak tergerak oleh khotbah pencarian jiwa tentang karunia di surga dan pada titik inilah pemimpin mereka melakukan ancaman dan intimidasi untuk mendapatkan persetujuan saya. Kami diperlihatkan sebuah lubang yang dalam dimana pemimpin kelompok tersebut pernah mengancam akan mengubur kami hidup-hidup jika salah satu dari kami menolak untuk ikut serta, dan di lain waktu dia mengambil senjata besar dan mengancam akan menembak siapa saja yang tidak mematuhi perintahnya. “

Pelaku bom bunuh diri mengatakan kepada wartawan bahwa dia berasal dari Damaturu, ibu kota Negara Bagian Yobe, dan menjelaskan bahwa “pada titik inilah ayah saya datang untuk membujuk saya untuk ikut serta dan menyuruh saya bersiap mati sebagai martir dan jalan menuju kematian.” dia untuk segera bergabung denganku”.

Zaharau, yang fasih berbicara dialek Hausa, lebih lanjut mengatakan “ketika dihadapkan pada pilihan kematian, saya memilih untuk ikut bermain dengan harapan menemukan jalan keluar suatu hari nanti”.

Mengenai pemboman di Kano, remaja tersebut menjelaskan: “Saya dan dua gadis lainnya diangkut ke Kano dan ditempatkan di pinggiran kota oleh seorang pria yang namanya hampir tidak dapat saya ingat, dan pria yang sama ini membawa kami semua ke alun-alun pasar yang telah diambil alih. dan ditempatkan di posisi strategis di pasar Kwari pada hari kami menyerang.

“Saya terkejut ketika rekan-rekan saya hancur berkeping-keping hanya sedetik setelah mereka meledak. Saya kemudian bergegas dari tempat kejadian untuk mengambil becak komersial ke rumah sakit di kawasan Dawanau kota untuk perawatan medis, dan dokter sudah merawat saya ketika pengemudi Keke NAPEP datang lagi dan memberi saya sebuah benda logam. dan bertanya apakah itu milik saya dan saya menjawab setuju.

“Saya katakan kepadanya bahwa benda yang dia gantung di depan saya adalah bom dan ranjau, dan tak lama kemudian tentara bersenjata membawa saya dari tempat tidur saya yang sakit ke markas mereka.”

Departemen Keamanan Negara (DSS) dan Polisi Nigeria sebelumnya mengabarkannya sebagai salah satu pelaku bom bunuh diri yang melakukan serangan pasar tekstil Kano pada 10 Desember.

Diapit oleh Direktur Negara DSS, Basey Ettang, Komisaris Polisi Negara Bagian, Adelenre Shinaba mengaitkan penangkapan tersebut dengan sinergi yang terjalin antara aparat keamanan di negara bagian tersebut.


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88