Aktivis lingkungan Rusia pindah ke luar negeri di tengah perang, penganiayaan

Lusinan aktivis lingkungan telah melarikan diri dari Rusia setelah invasi Ukraina dalam eksodus yang telah mengurangi fokus pada perang melawan perubahan iklim dan melemahkan gerakan protes ekologi negara yang masih muda.

“Sejak awal perang, berbicara tentang lingkungan menjadi lebih berbahaya,” kata Ivan Drobotov, seorang aktivis lingkungan Rusia yang melarikan diri ke negara tetangga Georgia pada bulan Juni.

“Semakin sedikit orang yang siap berbicara. Dan menjadi lebih rumit dan berbahaya untuk melakukannya sendiri,” katanya. “Banyak orang tertegun dan kehilangan kemampuan untuk berpikir dan bertindak. Terlalu banyak.”

Banyak dari aktivis ini pergi karena mereka takut akan penganiayaan politik di tengah tindakan keras masa perang terhadap perbedaan pendapat dalam bentuk apa pun. Sementara beberapa terus menekan pemerintah Rusia dari luar negeri, yang lain telah mengalihkan fokus mereka untuk menentang perang di Ukraina atau mengalihkan energi mereka untuk mengatasi masalah lokal di rumah baru mereka.

Bagi Ksenia Klimova, seorang sukarelawan Greenpeace di kota Volgograd, Rusia selatan, tekanan terus-menerus dari polisi yang memaksanya pergi.

“Saya menghabiskan waktu di penjara. Mereka menuduh saya mendiskreditkan (Angkatan Bersenjata Rusia). Selama beberapa bulan polisi tidak membiarkan saya sendirian. Saya sangat takut mereka akan datang dan menggeledah rumah saya,” kata Klimova.

Ivan Drobotova
Ivan Drobotov / Facebook

“Aku benar-benar tidak ingin pergi. Saya berharap itu akan menghentikan segalanya. Tetapi pada titik tertentu saya menyadari bahwa tidak ada yang berhenti dan tidak mungkin untuk menjalani hidup Anda.”

Pada hari-hari awal perang polisi dihukum banyak aktivis lingkungan terkenal.

Drobotov, yang sebelumnya bekerja untuk kritikus Kremlin Alexei Navalny, ditahan dengan tuduhan bekerja untuk gerakan protes pemuda Vesna. Dilarang meninggalkan negara itu sebelum sidang pengadilan, dia tetap melarikan diri ke Georgia.

“Mereka akan memenjarakan saya (jika saya kembali) karena sudah ada kasus pidana terhadap saya dan saya masuk dalam daftar buronan federal,” kata Drobotov.

Masalah lingkungan dan perubahan iklim sangat mendesak di Rusia – penghasil emisi pemanasan planet terbesar keempat di dunia. Wilayah Kutub Utara dan Siberia-nya menghangat lebih dari dua kali lebih cepat dari bagian dunia lainnya.

Negara ini telah mengambil langkah tentatif untuk mengatasi masalah lingkungan dalam beberapa tahun terakhir, dengan meratifikasi perjanjian iklim Paris dan tahun lalu mengumumkan target pencapaian emisi nol bersih pada tahun 2060. Tapi perang Ukraina telah menyebabkan langkah mundur yang signifikan, dari penuntutan aktivis ke mengurangi perlindungan lingkungan yang signifikan.

Sementara Drobotov dan Klimova pergi ke negara Kaukasus Selatan Georgia, Liuba Samylova, seorang koordinator Rusia di kelompok kesadaran iklim global Fridays For Future pindah ke Jerman.

Ksenia Klimova
Ksenia Klimova / VKontakte

“Butuh waktu lama untuk menyelesaikannya,” kata Samylova kepada The Moscow Times.

“Kami tiba di bulan April dan (selama beberapa bulan) kami tidak memiliki registrasi atau visa. Selama dua bulan kami telah tinggal di sini sebagai ilegal. Tidak ada rekening bank, hanya kartu SIM dan asuransi.”

Sejak meninggalkan Rusia, Samylova mengatakan dia fokus pada protes anti-perang dan hanya menghadiri satu acara perubahan iklim.

Aktivis lain juga mengatakan mereka memilih untuk fokus pada protes menentang perang.

“Sejujurnya, ini sulit,” kata Klimova. “Setelah 21 September (ketika Rusia mengumumkan mobilisasi), sangat sulit untuk menangani masalah lingkungan.”

Mungkin aktivis perubahan iklim paling terkemuka di Rusia, Arshak Makichyan, meninggalkan negara itu pada bulan Maret dan sekarang juga tinggal di Jerman. Makichyan menghubungkan antara memprotes perang dan berjuang untuk menghentikan pemanasan global.

“Revolusi di Rusia adalah solusi untuk krisis iklim,” katanya tweeted awal bulan ini.

Namun, aktivisme emigran tidak berakhir dengan protes menentang perang.

Liuba Samylova
Liuba Samylova / Twitter

Di Georgia, aktivis Rusia telah berpartisipasi dalam upaya memperbaiki lingkungan setempat, kata Drobotov dan Klimova kepada The Moscow Times.

“Penduduk setempat juga mulai percaya pada gerakan lingkungan yang dibawa oleh para migran kami,” kata Drobotov. “Dan itu bagus. Jika negara (kita) tidak mengizinkan praktik yang baik untuk dibangun di negara kita, biarkan itu digunakan di negara lain.”

Aktivis lingkungan Rusia di Georgia dan Armenia telah membentuk kelompok yang bertemu dan mengumpulkan sampah, menurut Drobotov.

“Orang-orang diusir dari negara mereka sendiri … terputus dari semua yang telah mereka kerjakan dengan sangat keras – tetapi begitu mereka mencapai tempat baru, mereka melihat sekeliling dan mulai membuat dunia lebih baik,” kata Drobotov.

“Itu sangat benar dan sangat memuaskan. Suatu hari kita akan menertibkan negara kita sendiri.”

Ketika ditanya tentang masa depan mereka, aktivis ekspatriat cenderung mengatakan bahwa mereka tidak melihat kembali ke Rusia dalam waktu dekat.

“Saya masih tidak mengerti apa arti Rusia bagi saya sekarang,” kata Sonya Epifantseva, seorang aktivis iklim yang meninggalkan Rusia ke AS tahun lalu. “Saat ini saya mencoba untuk tidak berkecil hati dan percaya bahwa saya masih memiliki kesempatan untuk melihat negara saya bebas dari tirani dan imperialisme.”

Arshak Makichyan
Anna Antanayrite / Greenpeace

Kelompok dan aktivis perubahan iklim Rusia, termasuk Epifantseva, bulan lalu diajukan gugatan di Mahkamah Agung Rusia terhadap pemerintah karena gagal bertindak atas perubahan iklim.

Tuntutan serupa telah diajukan di beberapa negara – tetapi ini yang pertama untuk Rusia.

“Kami ingin menuntut kembali pada musim semi, tetapi menundanya tanpa batas waktu karena perang,” kata Epifantseva. “Ini mungkin tampak tidak penting, tapi saya pikir semakin banyak paku yang Anda masukkan ke dalam peti mati rezim, semakin baik. Saya tidak berpikir kami akan mencapai apa pun dalam hal undang-undang Rusia. Tapi itu adalah preseden penting yang mendokumentasikan tanggung jawab Putin atas krisis iklim.”

Sebagian besar aktivis yang berbicara kepada The Moscow Times mengatakan protes lingkungan berpotensi memainkan peran kunci dalam membentuk politik Rusia jika – dan ketika – ada pergantian rezim.

“Masalah lingkungan menjadi pemicu yang dapat menggerakkan tindakan warga negara untuk melindungi hak-haknya ke ranah politik,” kata Vladimir Nikolaev, aktivis lingkungan veteran dari kota Tyumen di Siberia yang pindah ke Georgia setelah invasi ke Ukraina.

Sonya Epifantseva
Sonya Epifantseva / Twitter

“Aktivis lingkungan memiliki potensi serius sebagai kekuatan politik. Jika ada cara untuk menggunakan potensi ini (di Rusia), saya akan kembali,” katanya.

Drobotov melihat protes perubahan lingkungan dan iklim sebagai cara untuk menjangkau sejumlah besar orang Rusia yang tidak akan terlibat dalam politik.

“Banyak orang melihat perjuangan untuk lingkungan sebagai hal yang populer dan berpikir itu lebih mendapat dukungan daripada inisiatif politik murni,” katanya.

“Lebih mudah bagi orang untuk bergabung dengan protes semacam ini.”

Namun, para aktivis sepakat bahwa aktivisme lingkungan tidak mungkin muncul kembali di Rusia dalam waktu dekat.

“Saat ini, semua aktivisme di Rusia benar-benar ditekan,” kata Klimova.

“Selama Rusia tetap berada di bawah kendali orang-orang yang berkuasa – tidak akan ada aktivisme sama sekali.”


judi bola terpercaya

By gacor88