Agak Coulibiac untuk Wanita Internasional

“Bagaimana kabarmu tanggal 8 Maret?” tanyaku pada suamiku yang orang Rusia saat jalan pagi.

“Baiklah,” katanya, “baik sekali.”

“Karena,” kataku, “kita masih terkunci, dan kita tidak mengharapkan sesuatu yang berlebihan—”

“Itu bagus!” teriaknya, menghalangiku untuk menawarkan bantuan padanya berbelanja makanan rumit yang aku khawatir telah dia rencanakan.

Jadi saya bersiap-siap sekali lagi untuk penggorengan gosong dan daging babi yang sangat kering, satu-satunya resep di gudang kuliner suami saya.

Revolusioner Clara Zetkin dan Rosa Luxemburg pada Januari 1910.
Wikicommons

Ini adalah skenario yang umum terjadi pada tanggal 8 Maret, Hari Perempuan Internasional, yang telah membuat banyak pria Rusia bertekuk lutut. Pertama kali dirayakan pada tahun 1909, bukan di Rusia, namun di Amerika Serikat, untuk menghormati pemogokan pekerja garmen di New York, Hari Perempuan Internasional dirancang untuk menyoroti hak perempuan untuk memilih, bekerja, memegang jabatan publik, dan menuntut upah yang sama untuk pekerjaan yang sama. Di Rusia, yang pertama kali merayakan Hari Perempuan Internasional pada tahun 1913, ada seruan tambahan untuk melakukan reformasi liberal yang sangat dibutuhkan di kekaisaran Rusia yang otokratis, seruan ini semakin keras ketika kesulitan di masa perang menghancurkan populasi yang sudah terbebani. Pada perayaan Hari Perempuan Internasional pada tahun 1917, barisan pengunjuk rasa membengkak dengan simpatisan para pekerja pabrik dan bahkan pasukan garnisun Petrograd dan akhirnya meningkat menjadi revolusi pertama pada tahun yang menentukan itu.

Meskipun Hari Perempuan Internasional terus didedikasikan untuk mempromosikan perjuangan perempuan di seluruh dunia, perayaan hari perempuan di Rusia memang telah melenceng jauh dari konsep aslinya. Tanggal 8 Maret hari ini adalah hari libur yang sepenuhnya romantis, Hari Valentine satu arah, di mana wanita tampil berlebihan, mendapatkan coklat, bunga, sampanye, perhiasan, pakaian dalam nakal, dan siapa tahu, mungkin tiket ke tempat yang lebih eksotis?

“8 Maret! Hari dimana pekerja perempuan bangkit melawan tirani dapur.”
Wikicommons

Sebelum adanya COVID-19, laki-laki Rusia dapat dengan sigap menghindari perubahan peran tradisional yang merupakan ciri khas Hari Perempuan Internasional, yang secara tradisional mengharuskan mereka melakukan semua pekerjaan rumah tangga, sementara perempuan sarapan di tempat tidur “sebelum waktu” dan duduk. kaki mereka berdiri untuk sisa hari itu. Daripada mengenakan celemek dan menyingsingkan lengan baju, pria Rusia bisa mengajak Istri Internasional mereka ke Paris atau Maladewa, atau setidaknya ke restoran mewah untuk makan.

Dan sejujurnya? Setelah setahun terkunci, perjalanan ke Omsk akan membuat saya bersemangat.

Jika Anda merayakannya di rumah, pesan yang ingin saya sampaikan kepada para pria di malam 8 Maret ini sederhana: KISS. Bukan seperti dalam “cium istri internasionalmu”, – meskipun itu mungkin ide yang bagus pada tanggal 8 Maret – tetapi “Tetap Sederhana, Bodoh”.

Jangan memutuskan untuk mencoba hidangan yang paling rumit, seperti boneka babi guling atau Veal Orlov. Dan izinkan saya, Tuan-tuan, menjauhkan Anda dari souffle keju satu per satu. Percayalah, hal semacam ini hanya bisa membawa pada satu hasil: pesanan bawa pulang yang putus asa pada jam kesebelas. Pilihlah sesuatu yang sederhana dan mudah, hidangan yang idealnya dapat disiapkan terlebih dahulu dan tidak bergantung pada waktu yang rumit di menit-menit terakhir.

Masukkan resep minggu ini: salmon coulibiac versi lebih kecil. Coulibiac adalah pai Rusia yang diambil sejauh mungkin: kue surgawi di mana fillet salmon utuh dibungkus dengan kue puff dengan nasi atau soba, telur, jamur, bawang bombay, dan viziga atau tulang punggung agar-agar yang sangat penting. dari ikan sturgeon. Coulibiacs juga bisa mengandung lapisan blini – hanya karena, mengapa tidak? Ini adalah hidangan yang akan disajikan ke meja pesta dengan kemeriahan kemenangan, hidangan yang cocok untuk acara-acara penting dan dirancang untuk selera yang tinggi.

Jennifer Eremeeva / MT

Anton Chekhov memberikan gambaran terbaik tentang seorang Coulibiac hingga saat ini dalam cerita pendeknya yang indah “The Siren”. Saat beberapa juri menunggu untuk menikmati makanan mereka, mereka ditunda oleh rekan mereka yang sedang selesai menulis pendapatnya. Terjadilah diskusi tentang makanan yang begitu sensual – hampir erotis – sehingga hakim yang malang harus terus memulai dari awal, sehingga menunda makan lebih lama lagi.

“Coulibiac pasti membuat mulutmu berair. Itu pasti terbentang di hadapanmu, telanjang, tak tahu malu, sebuah godaan. Anda mengedipkan mata padanya, Anda memotong sepotong besar, dan membiarkan jari Anda memainkannya… Anda memakannya, menteganya menetes seperti air mata, dan isinya berlemak, berair, kaya akan telur, usus, Bawang . ..”

Jika uraian itu tidak mengirim Anda langsung ke penjual ikan, saya tidak tahu apa yang akan terjadi.

Coulibiac klasik adalah pilihan yang baik untuk tanggal 8 Maret – jika Anda makan di Kafe Pushkin, atau memiliki dua hari dan pengalaman hebat menangani adonan kikuk dan blini, jika Anda ingin melakukannya dengan benar. Dan kemudian Anda harus menemukan veiziga, yang tanpanya coulibiac tidak akan lengkap. Semoga beruntung dengan itu.

Jadi, sebagai pengumuman layanan masyarakat tahunan kepada para pria Rusia tahun ini, inilah “Kinda, Sorta Coulibiac” saya, yang mengambil komponen utama hidangan tersebut—fillet salmon, nasi, dan bawang bombay—dan menyusunnya menjadi hidangan yang lebih sederhana. yang masih cukup baik untuk menginspirasi “godaan yang telanjang dan tidak tahu malu”.

Untuk membuat kue tart, saya segera mengawetkan salmon selama satu jam dengan garam dan adas, lalu memanggangnya sebentar dan panas sebelum meletakkannya di atas daun bawang dan seledri karamel, nasi, ikan asap, dan caper dengan saus bechamel. Campuran tersebut kemudian ditutup dengan puff pastry dan dipanggang. Saya menganjurkan penggunaan puff pastry kemasan untuk resep ini – tidak perlu proses panjang yang menggigit kuku yang merupakan bagian dari adonan ragi dalam coulibiac asli, dan ikan asap menggantikan viziga yang sering kali sulit ditemukan. Persiapannya tidak memakan waktu atau tantangan, dan Anda dapat membuat isiannya terlebih dahulu, yang ideal untuk tinggal di rumah pada tanggal 8 Maret, karena sekarang para pria memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan semua pekerjaan rumah tangga yang merepotkan itu. menumpuk. Biarkan mereka menggosok wanita-wanita itu, dan memoles perak itu, selagi Anda makan pai dan memakannya juga.

Bagi saya, saya akan menggosok penggorengan terbaik saya.

Jennifer Eremeeva / MT

Agak-Agak Coulibiac

Bahan-bahan

  • 1 ½ pon (680 gram) fillet salmon
  • 1 cangkir (236 mL) adas segar, cincang kasar, bagi
  • ⅓ cangkir (80 mL) garam halal ditambah lagi untuk bumbu
  • 6 sendok makan mentega, dibagi
  • 2 batang daun bawang ukuran besar, bersihkan dan iris (gunakan bagian putih dan hijau mudanya saja)
  • 4 iga seledri, iris
  • 2 ton pala, dibagi
  • 1 sendok teh paprika
  • 2 cangkir (475 ml) nasi bulir panjang yang dimasak
  • ½ pon (225 gram) ikan asap, dipipihkan (salmon, mackerel, dan ikan putih adalah pilihan yang sangat baik)
  • ⅓ cangkir (80 ml) caper
  • 3 cangkir (700 ml) susu murni, panaskan dalam panci hingga mendidih
  • 5 sendok makan tepung serbaguna
  • 1 sendok teh biji jintan
  • Lada hitam
  • 1 bungkus puff pastry (14 ons atau 400 gram), dicairkan semalaman di lemari es
  • 1 butir telur

instruksi

  • Panaskan oven hingga 400ᵒF (205ᵒC) dan sesuaikan rak ke posisi tengah.
  • Cepat sembuhkan salmon dengan menaburkan ⅓ cangkir (80 ml) garam halal dan ½ cangkir (125 ml) adas manis. Gosokkan sedikit bumbu ke daging ikan, lalu tutup dengan kertas timah dan dinginkan selama 1 jam.
  • Saat salmon dimasak, tumis daun bawang dengan 3 sdm mentega dengan api sedang-kecil selama 20 menit hingga sangat lembut. Taburi daun bawang dengan garam dan 1 sendok teh pala, lalu tambahkan seledri cincang dan tumis lagi 10 menit. Biarkan adonan mencapai suhu ruangan, lalu aduk dengan nasi, ikan asap, caper, dan sisa adas. Menyisihkan.
  • Bersihkan bumbu dari salmon dengan tisu, lalu panggang, tutup dengan kertas timah, dalam oven yang sudah dipanaskan selama 20 menit. Jangan khawatir terlihat kurang matang, pai akan selesai dimasak.
  • Saat salmon digoreng, buatlah saus béchamel. Lelehkan sisa 3 sendok makan mentega dalam panci dengan api sedang. Saat mentega menggelembung, tambahkan tepung dan aduk hingga tercampur. Masak campuran tersebut hingga warnanya menjadi lebih keemasan dan berbau pedas. Tambahkan sisa pala dan paprika, lalu tambahkan susu sedikit demi sedikit sambil diaduk kuat-kuat. Setelah semua susu tercampur, kecilkan api dan aduk hingga saus melapisi bagian belakang sendok. Angkat dari api dan dinginkan hingga suhu kamar. Tambahkan tiga perempat saus ke dalam campuran daun bawang dan nasi.

Jennifer Eremeeva / MT

  • Merakit kue tart: sendokkan campuran daun bawang dan nasi ke dasar loyang tahan oven. Sendokkan sisa saus béchamel di atas adonan. Gunakan spatula untuk mengeluarkan perlahan fillet salmon dari kulitnya dan letakkan fillet di atas saus béchamel.

Jennifer Eremeeva / MT

  • Ratakan puff pastry dan susun di atas casserole dengan desain dekoratif jika Anda suka — Saya suka menghias pai ini dengan lingkaran yang tumpang tindih untuk meniru sisik ikan, tetapi tidak harus terlalu rumit. Buat beberapa celah di bagian atas adonan agar uap bisa keluar. Kocok telur dengan 2 sendok makan air dan olesi adonan dengan kocokan telur.
  • Letakkan casserole di atas loyang agar tidak menetes dan kembalikan ke oven 400ºF (205ᵒC) dan panggang selama 40 menit, putar setengahnya 180 derajat untuk memastikan pemanggangan merata.
  • Diamkan kue tart selama 10-15 menit sebelum disajikan. Salad yang renyah adalah pendamping yang sangat baik, begitu pula acar sayuran dan anggur putih yang enak.

Jennifer Eremeeva / MT

By gacor88