5 Tahun Setelah Dekomunisasi: Bicaralah dengan Pembuat “Mencari Lenin”

Dekade-dekade setelah runtuhnya Uni Soviet telah menjadi gejolak bagi Ukraina, karena negara tersebut berjuang untuk membentuk identitas independen dalam lanskap pasca-Soviet. Keinginan Ukraina yang semakin besar untuk melepaskan warisan komunismenya meningkat setelah protes Euromaidan 2013 dan aneksasi Krimea 2014, dan didukung oleh undang-undang dekomunisasi yang ditandatangani oleh Presiden Petro Poroshenko pada 15 Mei 2015. Di bawah undang-undang ini, jalan, kota, dan institusi dengan nama panggilan yang diilhami Soviet diganti namanya, dan semua bendera, lambang, dan regalia militer Soviet dilarang di Ukraina. Larangan ini meluas ke semua gambar yang mirip dengan Vladimir Lenin dan Joseph Stalin.

Pada peringatan 5 tahun pemberlakuan undang-undang dekomunisasi Poroshenko, Anna Belokur dari The Moscow Times berbicara kepada pembuat rangkaian foto yang menggambarkan tindakan dekomunisasi. Pekerjaan mereka mengajukan pertanyaan praktis: jika patung Vladimir Lenin seberat 500 pon menjadi ilegal dalam semalam, ke mana perginya Lenin seberat 500 pon itu?

Lenin di Kremenchuk, 2015.
Niels Ackermann / Senin 13 / Penerbitan Bahan Bakar

Niels Ackerman, seorang jurnalis foto Swiss yang menyebut dirinya “terobsesi dengan gambar”, datang ke Ukraina untuk pertama kalinya pada tahun 2009. Setelah sangat dipengaruhi oleh estetika minimalis bekas Uni Soviet saat remaja, dia berharap melakukan perjalanan ke timur dan menemukan apa yang tersisa darinya. ikonografi dan arsitektur bekas kekaisaran. Keinginan jurnalis Prancis Sébastien Gobert untuk memahami ruang pasca-komunis membawanya melewati negara-negara Baltik, Polandia, dan Hongaria sebelum ia menetap di Kiev pada 2011.

Kedua pria itu akan menemukan diri mereka di sebuah negara di ambang pergolakan. Seperti yang dikatakan Gobert: “Revolusi 2013-14, perang Krimea dan Donbass mengubah negara (banyak). Ini membuatnya lebih menarik sebagai jurnalis, tetapi juga lebih menantang. Saya tidak pernah berpikir saya akan menjadi koresponden perang, tetapi saya harus melakukannya.”

Saat dekomunisasi mulai berlaku di Kiev, kedua jurnalis tersebut mengamati patung Vladimir Lenin menghilang dari ruang publik. Sebuah pertanyaan sederhana lahir: kemana perginya patung-patung itu? Pertanyaan ini akan menjadi dasar rangkaian foto “Mencari Lenin”, di mana pasangan tersebut melacak dan mendokumentasikan berbagai nasib patung pemimpin yang jatuh. Foto-foto menunjukkan Lenin saat dia sekarang ada di Ukraina – diselamatkan, tersembunyi, rusak, dan selesai agar terlihat seperti Darth Vader.

Lenin/Darth Vader di Odessa, 2015.
Niels Ackermann / Senin 13 / Penerbitan Bahan Bakar

Ketika diminta untuk mengingat patung-patung yang paling mereka ingat, jawaban Gobert dan Ackerman sangat hormat dan lucu. Gobert bercerita tentang seorang seniman anti-komunis yang berdedikasi di wilayah Chernihivska yang membeli dua puluh patung Lenin dan menyebarkannya di tamannya. “Rencananya adalah membiarkan alam mengambil alih untuk menunjukkan bahwa tidak peduli seberapa kuat seseorang atau sistem politik, alam selalu menang. Saya menemukan itu sangat puitis,” kata Gobert. Ackerman mengontraskan cerita ini dengan kenangan akan sebuah kota di Oblast Kiev, di mana patung dua perintis muda yang baru ilegal dirobohkan oleh anak-anak setempat (dengan izin walikota) dan dipasang kembali di hutan, tempat bangku-bangku dibangun dan orang-orang berkumpul.

Gobert menekankan bahwa meskipun mudah untuk berasumsi bahwa patung dihancurkan karena kemarahan dan diselamatkan karena rasa hormat, kenyataannya tidak begitu jelas. “Seniman yang meletakkan 20 patung Lenin di kebunnya sendiri adalah 100% anti-komunis. Orang-orang yang melempar monumen Lenin telungkup ke lumpur sebenarnya merindukan patung yang berdiri di tengah kota. Strategi saya adalah membiarkan orang berbicara sendiri.”

Lenin di Chernobyl, 2015.
Niels Ackermann / Senin 13 / Penerbitan Bahan Bakar

Meskipun foto-foto ini tentang dekomunisasi Ukraina, pemirsa menunjukkan kesamaan dengan perdebatan tentang warisan Franco di Spanyol, warisan Ataturk di Turki, dan warisan Konfederasi di Amerika Serikat. Seperti yang dicatat Gobert, perjuangan untuk identitas ini sering dikaitkan dengan kurangnya debat publik yang jelas: “Lima tahun kemudian, Ukraina masih belum memberikan jawaban sendiri, meskipun banyak orang Ukraina memberikan jawaban mereka sendiri untuk masalah ini.”

Bagi seorang Moskow, kehadiran Lenin tidak bisa dihindari. Dia berdiri di bundaran, wajahnya menghiasi segalanya mulai dari topi baseball hingga stasiun kereta bawah tanah, dan mausoleumnya di Rooiplein tetap terbuka untuk umum. Ackerman mengacu pada produktivitas Lenin ini dan mencatat bahwa dia merasa menarik bahwa Lenin ada di mana-mana di Moskow dan pada saat yang sama tidak terlihat. “Hampir tidak ada yang peduli tentang itu. Sementara itu, seluruh proses dekomunisasi di Ukraina menyoroti monumen, mozaik, nama, bangunan, dll. yang sudah banyak dilupakan. Saya sampai pada kesimpulan paradoks bahwa Lenin dan masa lalu Soviet menjadi lebih hidup di benak orang-orang di Ukraina, karena proses dekomunisasi, daripada di Rusia, di mana semuanya dipertahankan tetapi perlahan dilupakan,” katanya.

Koleksi foto “Mencari Lenin” diterbitkan dalam bentuk hardcover pada tahun 2017. Untuk mempelajari lebih lanjut atau untuk membeli salinan, klik Di Sini.

Keluaran HK

By gacor88