Falana memberi tahu Coca Cola untuk menghormati hukum Nigeria

Manajemen Coca Cola Company telah diminta untuk menghormati undang-undang Nigeria dengan mematuhi arahan Dewan Perlindungan Konsumen, CPC.

Panggilan ini dilakukan oleh pengacara Lagos, Tn. Femi Falana (SAN) dalam sebuah surat yang dia tulis kepada perusahaan dan ditujukan kepada ketua dan chief executive officer, Mr. Muktar Kent, di mana dia meminta perusahaan untuk menghormati standar internasional di Nigeria.

Bagian dari surat itu berbunyi: “Saya menulis untuk mengungkapkan keprihatinan serius saya tentang kegagalan Coca-Cola Company untuk menghormati standar internasional dalam proses pembuatannya dan penolakan untuk mengizinkan proses ini atau tunduk pada pemeriksaan oleh otoritas yang sesuai, terutama Badan Perlindungan Konsumen. Dewan Nigeria (BPK).

“Kegagalan dan penolakan untuk secara efektif mematuhi undang-undang dan peraturan Nigeria adalah selektif dari pihak perusahaan Anda karena saya sepenuhnya sadar bahwa Coca-Cola tidak akan melanggar standar internasional dalam operasinya di AS atau Inggris tanpa konsekuensi dan hukuman serius dari otoritas yang tepat di negara-negara tersebut.

“Pertanyaan berikut relevan: Mengapa perusahaan Coca-Cola berharap tidak dimintai pertanggungjawaban di Nigeria ketika produknya mengandung tutup botol berkarat, kaleng berkarat, dan partikel asing? Apakah kondisi kesehatan orang Nigeria kurang penting?

“Mengapa Coca-Cola Company menolak untuk memperkenalkan kebijakan umur simpan untuk produk mereka di negara yang jelas akan membantu memfasilitasi penghapusan produk kadaluarsa dari pasar?

“Saya menyampaikan bahwa standar ganda yang ditunjukkan oleh Coca-Cola tidak hanya tidak etis, tetapi juga bertentangan dengan standar internasional seperti Prinsip Panduan Bisnis dan Hak Asasi Manusia: Implementasi Kerangka Kerja Perlindungan, Penghormatan dan Pemulihan PBB. Pedoman tersebut disahkan oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Juni 2011.”

Dia menyarankan Coca-Cola Company untuk memastikan konsistensi dalam praktik dan operasinya, baik di negara maju seperti AS dan Inggris maupun negara berkembang seperti Nigeria.

Menurut Falana, Coca-Cola harus menunjukkan tingkat tanggung jawab yang lebih besar dengan memastikan bahwa produknya tidak berbahaya bagi konsumen Nigeria dan mengizinkan CPC dan pihak berwenang lainnya untuk menjalankan mandat mereka jika operasi atau layanan Coca-Cola Company diketahui bermasalah. langsung atau tidak langsung berbahaya bagi kesehatan Nigeria.


link demo slot

By gacor88